Previous
Next

Minuman

Secangkir Kopi Pagi Atau Dua! Menurunkan Risiko Anda Terkena Penyakit Ini

 

Apakah Anda mengandalkan cangkir harian Anda untuk memulai di pagi hari? Nah, ada kabar baik: Sebuah studi jangka panjang yang keluar dari Australia mengatakan minum kopi setiap hari dapat menurunkan risiko terkena Alzheimer dari waktu ke waktu.

Para peneliti dari Universitas Edith Cowan menghabiskan lebih dari satu dekade melacak penurunan kognitif dari 200 subjek tes untuk melihat apakah ada hubungan potensial antara perilaku gaya hidup dan kesehatan otak. Di antara banyak asosiasi yang mereka temukan, konsumsi kopi yang lebih tinggi dikaitkan dengan penurunan kemungkinan mengembangkan Alzheimer, serta gangguan kognitif ringan, yang merupakan tanda awal penyakit.

Berapa banyak kopi yang harus Anda minum untuk membantu mencegah Alzheimer?

Berapa banyak kopi yang perlu Anda minum untuk melihat perubahan ini? Para ilmuwan menyimpulkan bahwa dua cangkir yang mengandung sekitar 240 gram kopi bisa membantu. Mereka mengatakan hal itu dapat menurunkan risiko Alzheimer hingga delapan persen hanya dalam 18 bulan. Sementara para peneliti tidak sepenuhnya memahami penyebab yang mendasarinya, mereka percaya bahwa senyawa dalam kopi memperlambat akumulasi protein amiloid, yang menggumpal dan menyebabkan neuron di otak menjadi rusak dan berhenti menembak satu sama lain.

Apakah kopi tanpa kafein memiliki efek yang sama?

Para ilmuwan juga dengan cepat memperingatkan bahwa ada lebih banyak penelitian yang perlu dilakukan untuk mengkonfirmasi hubungan ini secara definitif. Misalnya, sejauh ini tidak diketahui apakah kopi perlu berkafein atau tanpa kafein untuk melihat efek ini; mereka juga tidak yakin apakah menambahkan susu, gula, atau bahan lain mengubah potensi manfaat kesehatan ini. “Kita perlu mengevaluasi apakah asupan kopi suatu hari nanti dapat direkomendasikan sebagai faktor gaya hidup yang bertujuan untuk menunda timbulnya penyakit Alzheimer,” kata Samantha Gardener, PhD, peneliti utama studi tersebut, dalam siaran pers.

Yang mengatakan, Dr Gardener penuh harapan. “Ini bisa sangat berguna bagi orang yang berisiko mengalami penurunan kognitif tetapi belum mengalami gejala apa pun,” jelasnya. “Kami mungkin dapat mengembangkan beberapa pedoman yang jelas yang dapat diikuti orang di usia paruh baya, dan mudah-mudahan itu dapat memiliki efek yang bertahan lama.” Kedengarannya menjanjikan!

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.