Previous
Next

Ilmu Pengetahuan

Apakah Tuna Kalengan Benar-Benar Sehat? Inilah Menurut Ahli Gizi

 

 

Tuna kalengan adalah cara paling malas-cewek untuk memasukkan ikan ke dalam makanan Anda (karena ikan segar benar-benar cepat berbau dan bisa sulit untuk dimasak).

Nyaman seperti hal-hal kalengan, meskipun, ia datang dengan beberapa pertanyaan. Seperti, eh, bagaimana mungkin ikan bisa oke untuk dimakan setelah nongkrong di kaleng? Apakah sarat dengan logam berat? Pada akhirnya, apakah tuna kalengan sebenarnya sehat?

Yakinlah: Secara umum, "tuna kalengan adalah alternatif yang aman untuk ikan segar," kata Keri Gans, RD, ahli diet dan penulis The Small Change Diet. Pemrosesan yang dilakukan — dan penyegelan kaleng — membuatnya stabil di rak.

Namun, kekhawatiran logam berat itu nyata. Spesies tuna tertentu mengandung jumlah merkuri yang lebih tinggi dari rata-rata, logam beracun yang dapat menyebabkan masalah kesehatan yang parah, menurut Environmental Defense Fund (EDF). Itu sebabnya Anda harus memperhatikan asupan tuna kalengan Anda, terutama jika Anda sedang hamil.

Namun, secara keseluruhan, "manfaat kesehatan tuna secara umum lebih besar daripada risiko potensial yang terkait dengan tingkat jejak merkuri yang terdeteksi pada beberapa tuna," kata ahli diet Julie Upton, RD, salah seorang pendiri situs nutrisi Appetite for Health.

Masih ada pertanyaan? Inilah rincian dari semua yang pernah Anda pikirkan tentang tuna kalengan.

 

Bagaimana mereka menangkap ikan dalam tuna kaleng?

Tuna yang berakhir dalam kaleng ditangkap dengan beberapa cara berbeda, menurut International Seafood Sustainability Foundation (ISSF). Sebagian besar ditangkap menggunakan metode yang disebut "purse seining," di mana jaring ditarik ke dalam air di sekitar sekolah tuna. Bobot membawa satu ujung jaring ke dalam air, yang kemudian ditarik untuk menjebak ikan begitu mereka dikelilingi.

"Long-lining" adalah metode lain, di mana garis yang didukung pelampung dimasukkan ke dalam air. Terlampir pada garis panjang itu? Seutas garis olahraga kait berumpan.

Akhirnya, beberapa tuna juga ditangkap oleh "trolling" atau "pole and line fishing." Dalam metode ini, umpan hidup dibuang ke air untuk menarik tuna. Nelayan kemudian turun di garis kail masing-masing untuk menangkap tuna yang tertarik.

 

Baik. Tapi tuna itu berakhir dalam kaleng ... bagaimana?

Proses yang mengubah ikan yang baru ditangkap menjadi makanan kaleng bervariasi sedikit dari perusahaan ke perusahaan.

Bumble Bee, misalnya, mengatakan tuna mereka dikirim ke pabrik pengalengan mereka dari kapal penangkap ikan — atau dari kapal reefer, yang mengirimkan tuna dari perusahaan perikanan asing.

Dari sana, tuna dibekukan dan dikelompokkan sesuai ukuran dan beratnya.

Kemudian, diperiksa, dicairkan, dibersihkan, dimuat ke rak logam, dan dipanggang. Setelah matang, kulit dan tulang tuna dihilangkan dan sisa daging dipindahkan untuk dikalengkan.

Daging ditambahkan ke kaleng, yang secara otomatis diisi dengan ikan, garam, kaldu sayuran, air, atau minyak (tergantung jenisnya). Tutupnya kemudian dipasang dan disegel, dan kaleng dibersihkan dan disterilkan.

 

Dan apakah tuna kaleng itu sehat? Bicaralah dengan saya tentang nutrisi.

Saat menabrak lorong makanan kaleng di supermarket, Anda punya banyak pilihan tuna — termasuk berbagai jenis tuna yang disiapkan dengan cara berbeda.

Jenis tuna yang paling sering dimakan di AS adalah cakalang (yang juga terbuat dari apa "tuna ringan"), menurut Starkist. Tuna putih, a.k.a. albacore, adalah pilihan populer lainnya.

Umumnya, berbagai jenis tuna ini menawarkan nutrisi yang serupa.

Perbedaan nutrisi yang paling menonjol di antara kaleng-kaleng tuna dari apakah mereka dikemas dalam minyak atau air — dan berapa banyak natrium yang dikandungnya. (Satu-satunya perbedaan nyata antara tuna yang dikemas dengan minyak dan air adalah kalori dan lemak, kata Gans.)

Inilah yang dapat Anda harapkan dari satu ons tuna kalengan, dikemas dalam minyak, menurut Database Nutrisi USDA:

• Kalori: 56

• Lemak: 2,3 g

• Protein: 8,3 g

• Karbohidrat: 0 g

• Serat: 0 g

• Sodium: 416 mg

Dan, dari satu ons tuna kalengan, dikemas dalam air, menurut Database Nutrient USDA:

• Kalori: 24

• Lemak: 0,3 g

• Protein: 5,5 g

• Karbohidrat: 0 g

• Serat: 0 g

• Sodium: 247 mg

 

Baju terbaru di butik.store.id
(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.