Previous
Next

Ilmu Pengetahuan

Apa Itu Makanan Tinggi Histaminódan Haruskah Anda Menghindarinya?

 

Ketika Anda mendengar kata "histamin", Anda mungkin berpikir tentang Benadryl—dan Anda benar: Obat antihistamin seperti Benadryl digunakan ketika tubuh memproduksi histamin sebagai reaksi terhadap alergen. Histamin adalah senyawa yang bertanggung jawab atas ruam gatal, bengkak, mata berair, dan gatal-gatal yang kita kaitkan dengan reaksi alergi. Tetapi histamin tidak hanya ditemukan di sel-sel tubuh kita—mereka sebenarnya juga ditemukan dalam makanan. Semua makanan, pada kenyataannya, mengandung sejumlah histamin.

 

Kebanyakan orang tidak pernah berpikir tentang fakta bahwa makanan mereka mengandung histamin, dan sebagian besar, tubuh kita mampu memecah histamin dalam makanan dan mencernanya dengan mudah. Tetapi untuk sebagian kecil orang, kemampuan untuk memecahnya berkurang atau tidak berfungsi. Mereka memiliki apa yang dikenal sebagai intoleransi histamin, dan harus mencoba untuk menghindari makan makanan tinggi histamin.

 

Apa yang bisa menyebabkan intoleransi histamin?

Pertama, ketahuilah bahwa itu tidak mungkin — intoleransi tidak terlalu umum — tetapi ada tiga faktor yang memengaruhi apakah Anda dapat mencerna makanan histamin tinggi, jelas Amy Burkhart, MD, RD, ahli diet terdaftar dan dokter yang sering bekerja dengan individu yang berurusan dengan histamin. intoleransi.

 

"Yang pertama adalah genetika," katanya. "Orang yang berbeda akan memetabolisme histamin secara berbeda." Yang kedua adalah minum obat, yang dapat mempengaruhi bagaimana histamin dipecah. "Terakhir, kondisi kesehatan yang mendasari dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk mentolerir histamin," katanya.

 

Secara khusus, intoleransi histamin paling sering dilaporkan bersamaan dengan masalah pencernaan atau kondisi kesehatan seperti penyakit Celiac. Jika Anda memiliki G.I. gejala yang tidak membaik bahkan dengan pengobatan untuk kondisi yang diketahui seperti Celiac atau IBS, kemudian menyelidiki apakah Anda memiliki intoleransi histamin bermanfaat. "Intoleransi histamin mempengaruhi setiap orang secara berbeda," kata Dr. Burkhart. "Ada banyak gejala yang berbeda, tetapi beberapa yang paling umum adalah mual kembung, diare, sakit perut, sakit kepala, gatal, dan eksim," katanya. Tidak ada tes untuk intoleransi histamin — sebenarnya, itu masih muncul sebagai penyebab masalah pencernaan — tetapi masih penting untuk berdiskusi dengan dokter Anda sebelum memulai perubahan pola makan besar.

 

Makanan apa yang mengandung histamin tinggi?

Menentukan makanan mana yang tinggi histamin sebenarnya cukup sulit untuk dipelajari, jelas Dr. Burkhart. Semua makanan memang memiliki beberapa, tetapi jumlah makanan meningkat dari waktu ke waktu. "Makanan mengandung bakteri dan bakteri tertentu bereaksi dengan zat dalam makanan dan menghasilkan histamin," katanya. Ketika jumlah bakteri meningkat—dari bertambahnya usia, atau duduk di konter—kandungan histamin meningkat. Ketika orang-orang bekerja dengan intoleransi histamin, mereka perlu makan segala sesuatu yang segar, dan jika mereka memiliki sisa, segera bekukan. Lalu , jangan mencairkannya sampai tepat sebelum Anda memakannya," jelasnya.

 

Jadi salah satu bagian dari menghindari histamin dalam makanan adalah memastikan semua yang Anda makan super segar. Jika tidak, makanan yang harus dihindari biasanya mencakup apa pun yang sudah ada sejak lama, jelas Dr. Burkhart. Ini termasuk keju tua, ikan kaleng, makanan fermentasi (seperti kombucha atau kimchi), ragi atau ekstrak ragi, daging olahan, dan alkohol. Secara anekdot, Dr. Burkhart juga mengatakan stroberi dan jeruk mengandung histamin yang tinggi. Histamin juga memiliki "efek ember"—selama satu hari, Anda mungkin mengalami lebih banyak gejala karena jumlah keseluruhan histamin dalam tubuh Anda meningkat.

 

Karena ada banyak cara intoleransi histamin dapat mempengaruhi seseorang, Dr. Burkhart merekomendasikan untuk mengunjungi dokter dan memastikan Anda dapat mengesampingkan G.I lainnya. kondisi sebelum Anda memulai diet rendah histamin.

 

Makanan apa yang rendah histamin?

Jika Anda telah mengesampingkan hal-hal lain (atau sedang menjalani diet pemeliharaan seperti diet bebas gluten untuk Celiac dan masih tidak merasa lebih baik), dan Anda serta dokter Anda yakin Anda mungkin memiliki intoleransi histamin, kabar baiknya adalah, ada banyak makanan yang bisa Anda makan. "Terutama tetap dengan makanan segar dan non-olahan—itu nomor satu," kata Dr. Burkhart. Daging segar, sebagian besar sayuran, dan sebagian besar buah-buahan (dikurangi jeruk dan stroberi) biasanya dapat ditoleransi dengan baik. "Faktor sepanjang waktu itu juga penting," katanya—misalnya, beberapa orang lebih beruntung dengan tomat dan pisang hijau dan mentah daripada yang mereka lakukan dengan versi yang lebih matang. Sebagian besar biji-bijian bebas gluten juga dapat ditoleransi dengan baik (nasi, oatmeal bebas gluten), serta teh yang tidak terlalu difermentasi (seperti teh putih).

 

Kabar baiknya adalah, jika Anda dapat melakukan perubahan ini, diet biasanya sangat membantu, dan Anda hanya perlu makan dengan cara ini untuk sementara. "Anda sering merasa lebih baik dalam tiga hingga empat minggu," kata Dr. Burkhart. Dia menasihati orang untuk menyimpan catatan makanan terperinci dan memperkenalkan kembali hal-hal secara perlahan setelah mereka mulai merasa lebih baik. "Sulit untuk beberapa bulan pertama," katanya. "Tapi itu menjadi lebih mudah."

 

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.