Previous
Next
  • Home
  • »
  • Kesehatan
  • » Apa Itu Jerawat Jamur dan Bagaimana Cara Mengatasinya?

Kesehatan

Apa Itu Jerawat Jamur dan Bagaimana Cara Mengatasinya?

 

Apakah Anda memiliki jerawat yang membandel di dada, lengan, atau punggung yang tidak bisa diobati dengan obat jerawat? Anda mungkin memiliki jerawat jamur (jangan khawatir, ini tidak sesederhana kedengarannya). Kabar baiknya, jerawat jamur tidak sulit diobati — setelah Anda tahu apa yang Anda hadapi.

Apa itu jerawat jamur?

Menariknya, jerawat jamur adalah istilah yang keliru: Ini tidak disebabkan oleh jamur, dan bahkan tidak dianggap sebagai jerawat. "Kondisi yang kami sebut sebagai jerawat jamur sebenarnya adalah malassezia folliculitis (infeksi pada folikel rambut), yang dipicu oleh ragi yang mengobarkan folikel rambut di kulit Anda dan menghasilkan benjolan seperti jerawat," kata Hadley King, MD, seorang board- dokter kulit bersertifikat di New York City. Benar-benar normal jika jenis ragi ini hidup di kulit Anda, tetapi pertumbuhannya yang berlebihan dapat menyebabkan wabah, terutama selama pergantian musim.

Di sinilah bagian yang sulit masuk Karena jerawat jamur sebenarnya bukan jerawat, tidak ada obat jerawat yang bisa menghilangkannya. Ini membuatnya semakin penting untuk membedakan keduanya.

Meskipun jerawat jamur dapat terlihat seperti noda biasa, ada beberapa hadiah penting. “Jerawat biasa biasanya muncul di wajah dan dapat bervariasi dalam ukuran dan bentuk — ada komedo putih dan komedo,” kata Dr. King. “Jerawat jamur, di sisi lain, lebih monomorfik dan muncul dalam kelompok — terlihat seperti benjolan merah seragam dan pustula kecil di dada, lengan atas, punggung, dan jarang di wajah. Dan mungkin yang paling mencolok, wabah jamur biasanya sangat gatal. "

Penyebab jerawat jamur

Jadi, mengapa jerawat jamur bisa terjadi? Seperti jerawat biasa, bisa jadi banyak hal. Obat-obatan atau faktor lingkungan tertentu dapat mengganggu keseimbangan bakteri Anda. “Misalnya, antibiotik, yang digunakan baik secara sistemik atau topikal, dapat menghabiskan bakteri pada kulit Anda dan jamur kemudian dapat tumbuh tanpa terkendali, yang menyebabkan jerawat jamur,” kata Dr. King. Hal yang sama berlaku untuk mengenakan pakaian ketat dan tidak dapat bernapas (atau lebih buruk, pakaian berkeringat), karena hal itu menciptakan lingkungan yang lembab untuk jamur berkembang.

Sayangnya, beberapa orang secara genetik cenderung mengalami pertumbuhan berlebih jamur dan lebih sering mengalami jerawat jamur. Kondisi kronis tertentu yang memengaruhi sistem kekebalan Anda, seperti diabetes dan HIV, juga dapat membuat Anda lebih rentan terhadap kondisi tersebut.

Cara mengobati jerawat jamur

Jerawat jamur biasanya tidak merespons obat jerawat tradisional, tetapi dapat diperbaiki dengan penggunaan antijamur topikal, kata Joshua Zeichner, MD, dokter kulit bersertifikat di New York City. “Jika Anda menduga Anda memiliki jerawat jamur, coba gunakan sampo ketombe sebagai sabun mandi. Ini mengandung bahan antijamur seperti pyrithione zinc atau selenium sulfide, yang membantu menyeimbangkan tingkat pH kulit Anda dan mengurangi jamur pada kulit. "

Produk serupa lainnya yang mengandung bahan aktif juga bisa membantu. “Cari krim antijamur dengan ekonazol nitrat, ketokonazol, atau klotrimazol, dan oleskan ke area yang terkena dua kali sehari,” kata Dr. King. “Jangan gunakan antibiotik topikal atau sistemik. Ini dapat menghabiskan bakteri di kulit dan memungkinkan jamur tumbuh tanpa terkendali. "

Jika perawatan ini tidak berhasil, temui dokter kulit bersertifikat Anda, yang dapat memastikan diagnosis, dan jika perlu, meresepkan obat antijamur oral. “Resep ini biasanya akan bekerja lebih cepat karena meresap lebih efektif ke dalam folikel,” kata Dr. King.

Bagaimana mencegah jerawat jamur

Sayangnya, jerawat jamur selalu berisiko kambuh setelah dirawat. Meskipun tidak ada cara pasti untuk mencegahnya, ada metode untuk mencegah munculnya jerawat. Pertama, pelembab dan minyak yang berat dapat memperburuk jerawat jamur dengan menciptakan lingkungan lembab yang memungkinkan jamur tumbuh. Pilih pelembab tubuh yang lebih ringan, bebas minyak, dan non-komedogenik yang menyerap dengan cepat ke dalam kulit.

Dr. King juga merekomendasikan untuk mengenakan pakaian longgar dan bernapas segera setelah berolahraga. “Meskipun tidak perlu secara aktif mengobati jerawat jamur setelah sistem Anda pulih, Anda masih dapat menggunakan sampo ketombe sebagai pengganti sabun mandi biasa seminggu sekali sebagai tindakan pencegahan,” tambahnya.

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.