Previous
Next
  • Home
  • »
  • Kesehatan
  • » Mengapa Junk Food Saat Liburan Begitu Menggoda dan Begitu Berbahaya

Kesehatan

Mengapa Junk Food Saat Liburan Begitu Menggoda dan Begitu Berbahaya

 

Ini adalah musim untuk overindul pada sarat kalori, penuh dengan gula.


Santa yang malang. Pernah ada waktu ketika yang harus dia khawatirkan hanyalah kue. Sekarang semangkuk jelinya menghadapi bahaya donat yang dibumbui liburan, latte eggnog, dan segala sesuatu yang dibumbui oleh jahe.


Mengapa begitu banyak dari camilan penggemukan ini yang selalu nampak di sekitar liburan?
"Ini adalah simbol multi-indera musim ini," kata Jonathan Deutsch, Ph.D., seorang profesor seni kuliner dan ilmu makanan di Drexel University di Philadelphia. “Sama seperti Charlie Brown di TV, mereka mengingatkan kita bahwa ini adalah waktu yang spesial.”


Dan, secara psikologis, "keistimewaan" liburan juga dapat memberi Anda izin untuk bersenang-senang. "Liburan adalah 'time out' dari kehidupan sehari-hari," kata Deutsch.


Dan kemudian ada hal "tersedia untuk waktu terbatas" secara keseluruhan. Sebut saja Efek McRib. Pasokan jangka pendek meningkatkan permintaan dan menciptakan makanan FOMO. Anda melihat teman Anda Instagram ulasan yang cemerlang tentang milkshake jinak bertema liburan bertema liburan Starbucks dan Anda mungkin juga menginginkannya.


Tidak apa-apa jika Anda ingin memanjakan diri, tetapi hanya tahu biaya kalori yang masuk ke dalamnya. Mayoritas barang-barang khusus ini cenderung tinggi kalori, didorong oleh gula, dan gizi kosong, kata Amy Shapiro, R.D., pemilik Real Nutrition NYC. Meskipun Anda mungkin mendapatkan buzz yang bagus dari semua hal yang manis, manfaatnya berhenti di situ.


Faktanya, caving ke splurges yang berhubungan dengan makanan sering dapat berubah menjadi kebiasaan yang Anda bawa bersama Anda ke Tahun Baru, bahkan ketika Anda mencoba untuk mengikat dan menjaga resolusi Anda, menurut penelitian.


Jika Anda akan ikut serta dalam salah satu dari sajian musiman ini, setidaknya kurangi ukuran pesanan Anda atau bagi dengan seseorang.


Atau beralih ke jeruk untuk memuaskan gigi manis Anda (dan mungkin bahkan memulai tradisi liburan baru). “Saya mengasosiasikan jeruk dengan Natal karena mereka di musim, lezat, dan pengisi stuffers besar,” kata Deutsch.

 

Baju terbaru di butik.store.id
(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.