Previous
Next

Kecantikan

Inilah Sebenarnya Perawatan Diriódan Bukannya

 

Ada banyak obrolan tentang "perawatan diri" akhir-akhir ini. Antara perusahaan kesehatan dan kecantikan yang berjanji untuk melepaskan endorfin yang membuat Anda merasa baik dengan setiap produk dan disuruh mandi lebih banyak dan belajar bermeditasi, dapat membingungkan untuk menentukan waktu "Anda" yang sebenarnya—dan tidak seharusnya. Apakah perawatan diri membiarkan diri Anda menonton satu episode lagi dan memanjakan diri Anda dengan brownies lain? Atau apakah itu benar-benar belajar kapan harus mematikan Netflix dan tidur lebih awal? Dan siapa yang memutuskan?

Inti dari gerakan perawatan diri adalah kebutuhan untuk memperbarui semangat Anda, untuk memilih kegiatan—atau sama sekali tidak ada—yang membantu Anda merasa rileks dan segar kembali. Perawatan diri pada akhirnya adalah tentang mengambil jeda untuk melakukan apa yang Anda butuhkan untuk menjadi lebih bahagia, lebih tenang, dan lebih sehat.

Dan tidak peduli produk apa yang Anda beli atau apa yang Anda lakukan, penting untuk diingat bahwa perawatan diri adalah pengalaman individual. Apa yang menguntungkan Anda secara mental dan fisik mungkin tidak sama untuk sahabat atau kolega atau pasangan Anda. Kami meminta pakar dan pelatih kesehatan mental untuk menjelaskan apa yang harus dan tidak boleh dilakukan dalam membuat rutinitas perawatan diri yang cocok untuk Anda—dan hanya Anda.

Fokuslah pada aktivitas yang membuat Anda kenyang.

Salah satu praktik perawatan diri yang sering disebut-sebut adalah mandi, lengkap dengan lilin, minyak esensial, garam, dan gelembung. Tetapi jika Anda tidak memiliki bak mandi, jika Anda gelisah duduk di bak mandi, atau jika Anda benci memiliki jari yang keriput, mengapa memaksakan diri? Inti dari ritual ini adalah untuk mengisi Anda daripada menguras Anda, jadi sangat penting untuk mengetahui apa yang membuat Anda bahagia, kata Dr. Naomi Torres-Mackie, Ph.D., kepala penelitian di Mental Health Coalition.

 

Apakah melihat perawatan diri sebagai penting daripada memanjakan.

Saat Anda memiliki setumpuk cucian yang terus bertambah, kalender yang penuh dengan pertemuan berulang, dan anak-anak yang membutuhkan perhatian Anda, Anda mungkin tidak memprioritaskan perawatan diri. Sementara Torres-Mackie mengatakan banyak orang khawatir bahwa meluangkan waktu untuk diri sendiri itu egois dan memanjakan, itu penting untuk kesejahteraan pribadi. "Perawatan diri bukan hanya keterampilan kesehatan tetapi keterampilan bertahan hidup," katanya. "Begitu Anda mulai melihat perawatan diri sebagai hal yang penting daripada memanjakan, menjadi lebih mudah untuk merawat diri sendiri dan karena itu juga merawat orang lain."

Untuk mulai membingkai ulang bagaimana Anda membayangkannya, perbaiki diri Anda ketika Anda mulai merasa bersalah karena melakukan aktivitas yang memuaskan Anda—seperti membaca buku selama 30 menit. Sebaliknya, buatlah daftar semua alasan Anda akan menjadi pasangan, teman, ibu, anak perempuan yang lebih baik, dan seterusnya dengan meluangkan waktu yang Anda butuhkan.

 

Dengarkan kebutuhan pikiran dan tubuh Anda.

Hubungan pikiran-tubuh kuat dan blak-blakan, tetapi kita harus belajar menyesuaikan diri dengan emosi dan perasaan fisik untuk mencari tahu apa yang kita butuhkan. Itulah mengapa Kennedy mengatakan penting untuk membuat latihan perawatan diri Anda lancar dan fleksibel, sehingga Anda dapat menyesuaikan diri dengan apa yang paling menguntungkan Anda dari satu hari ke hari berikutnya. Ini dimulai dengan mencari sinyal yang dikirim tubuh Anda dalam hal hal-hal seperti nyeri, kram, kelelahan, atau nyeri. Anda dapat mengeksplorasi lebih lanjut indikator kesehatan mental Anda dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini:

• Apakah saya kurang tidur?

• Apakah saya makan dengan baik?

• Apakah saya mengidam makanan yang tidak sehat?

• Apakah saya menggertakkan gigi?

• Apakah saya merasakan nyeri tubuh?

Saat Anda menjawab ini, Anda dapat mempersempit solusi potensial untuk apa yang membuat Anda kesal. Mungkin itu tidur siang, sesi peregangan yang panjang, atau menguji resep baru sambil mendengarkan podcast.

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.