Previous
Next
  • Home
  • »
  • Bayi & Anak
  • » Keselamatan Jadi Faktor Utama Memilih Tempat Tidur Anak

Bayi & Anak

Keselamatan Jadi Faktor Utama Memilih Tempat Tidur Anak

 

Jika orang rewel tentang tempat tidur mereka sendiri, mereka bisa lebih dari itu ketika datang ke anak-anak mereka.

Tetapi apa yang penting ketika datang ke tempat tidur untuk anak-anak dan apakah mereka berbeda dari tempat tidur untuk orang dewasa?

Anda dapat membeli tempat tidur baru untuk setiap usia anak-anak, tetapi tidak bisakah Anda langsung membeli tempat tidur besar?

Ya, kata Andreas Kalbitz dari asosiasi Jerman More Safety for Children.

"Jika kebiasaan tidur anak memungkinkan, mereka bisa tidur di ranjang besar sejak usia dini."

Alih-alih boks bayi, bayi bisa langsung masuk ke dalam boks bayi berukuran 60 cm x 120 cm, atau 70 cm x 140 cm. Kebutuhan untuk tempat tidur biasanya datang ketika anak mencapai usia sekolah, atau ketinggian 110 cm hingga 120 cm, kata Kalbitz.

Tetapi karena anak-anak masih dapat bangun dari tempat tidur pada usia ini, yang terbaik adalah memiliki bar di sampingnya, menurut Ursula Geismann dari Asosiasi Industri Mebel Jerman.

Sebagai alternatif, Anda dapat menggunakan ular tempat tidur, yang terlihat seperti eksklusi draf besar, atau meletakkan bantal di lantai dekat tempat tidur, katanya.

Tempat tidur anak-anak tidak boleh memiliki bagian yang menonjol atau celah di mana ikat pinggang atau tali dapat tersangkut, tambahnya. Sudut dan tepi harus dibulatkan.

Di dipan, sisi-sisinya harus setinggi setidaknya 60cm sehingga balita tidak bisa memanjat, dan palang-palang harus terpisah 4,5 cm hingga 6,5 ​​cm, sehingga anak-anak tidak terjebak di antara mereka.

Praktis untuk membeli dipan dengan sisi yang bisa dilepas sehingga masih bisa digunakan ketika anak cukup besar untuk keluar-masuk.

Jika melepas beberapa batang untuk memungkinkan anak keluar, "jaraknya harus selebar 20 cm," kata Geismann.

Karena bayi dan balita menghabiskan lebih banyak waktu untuk berbaring daripada orang dewasa, dan tulang punggung mereka masih berkembang, para ahli merekomendasikan kasur yang berukuran sedang-keras, yang baik untuk punggung mereka dan mencegah kepala mereka tenggelam terlalu jauh ke dalam kasur.

”Untuk mendapatkan gambaran tentang bagaimana anak itu akan berbaring di tempat tidur, Anda dapat mencobanya di toko,” kata Nico Langenbeck dari asosiasi pengujian produk Stiftung Warentest.

Jika kepala dan tubuh anak tenggelam terlalu jauh ke kasur, maka itu terlalu lunak.

Beberapa anak ingin naik ke tempat tidur orang tua mereka di tengah malam, sementara yang lain menolak untuk masuk ke tempat tidur mereka sendiri sama sekali.

"Memiliki anak yang tidur di tempat tidur selalu merupakan kompromi," kata Kalbitz, paling tidak karena orang dewasa membutuhkan tingkat ketegasan yang berbeda di kasur karena mereka lebih berat.

Dokter anak menyarankan agar bayi tidur di tempat tidur mereka sendiri di kamar orang tua untuk mengurangi risiko sindrom kematian bayi mendadak (SIDS).

Bagaimana dengan tempat tidur disesuaikan yang tumbuh bersama anak?

"Tempat tidur yang dapat disesuaikan memiliki keuntungan yaitu Anda hanya perlu membelinya," kata Kalbitz. "Tapi kamu mungkin juga harus membeli kasur ukuran non-standar."

Sendi juga bisa menjadi masalah ketika tempat tidur diperpanjang. Setiap gundukan atau celah harus ada di kaki tempat tidur, karena mereka tidak akan menjadi masalah di sana, katanya. Dia juga merekomendasikan untuk menambahkan lembar tambahan atau pelindung kasur pada saat ini.

 

Baju terbaru di butik.store.id
(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.