Previous
Next
  • Home
  • »
  • Pacaran
  • » Kapan Sebaiknya dan Tidak Sebaiknya Tinggal dengan Penipu

Pacaran

Kapan Sebaiknya dan Tidak Sebaiknya Tinggal dengan Penipu

 

Kepercayaan adalah salah satu prinsip utama kemitraan yang kuat. Saat kecurangan terjadi, nilai itu hancur - dan bagi banyak pasangan, menyelamatkan pernikahan bisa terasa sulit, jika bukan tidak mungkin. Namun menurut sebuah studi pada bulan Maret 2014 yang dipublikasikan di jurnal Couple and Family Psychology: Research and Practice, banyak pasangan menikah yang menghadapi perselingkuhan melakukan bouncing kembali dan membuat pilihan aktif untuk tetap bersama. Dan bukan hanya karena alasan keuangan atau tanggung jawab orang tua.

Perselingkuhan tidak harus menjadi akhir dari hubungan, Dr. Tammy Nelson, seorang terapis pasangan dan penulis buku "The New Monogami: Redefining Your Relationship After Infidelity," kata Fox News.

"Kadang-kadang, perselingkuhan adalah hasil dari sebuah kesempatan yang datang pada saat kebencian, ketidakstabilan dalam pernikahan, atau pada saat pasangan selingkuh merasa membutuhkan dorongan ego," kata Nelson. "Namun, setelah itu, si penipu menyadari bahwa mereka merasa lebih buruk karena mereka telah melanggar sumpah mereka sendiri untuk menjadi setia, dan rasa bersalah biasanya memaksa mereka untuk mengakuinya."

Para ahli seperti Nelson setuju satu-satunya alasan untuk tinggal dengan pasangan selingkuh adalah jika dia benar-benar dan sangat menyesal atas pengkhianatan tersebut dan bersedia bekerja untuk pengampunan Anda.

Ini berarti mereka menunjukkan bahwa mereka memahami rasa sakit yang Anda alami setelah mengetahui perselingkuhannya, Dr. Sheri Meyers, seorang terapis perkawinan dan keluarga dan penulis "Chatting or Cheating: How to Detect Infidelity, Rebuild Love and Affair-Proof Your Relationship," kepada Fox News.

"Mereka tidak bisa hanya menempatkan apa yang mereka lakukan di dalam kolong, membicarakannya sekali, dan terus move on," kata Meyers. "Mereka harus bertanggung jawab atas tindakan mereka dan membuktikan komitmen mereka terhadap hubungan setiap hari."

Menyalahkan faktor luar, termasuk Anda, tidak dianggap mengambil tanggung jawab.

"Jika mereka menyalahkan pasangan mereka atau kurangnya wawasan tentang tindakan mereka, kemungkinan besar, mereka akan melakukannya lagi," kata Meyers.

Mengapa tinggal dengan pasangan selingkuh? Dr. Paul Hokemeyer, seorang terapis pernikahan dan terapis berlisensi, mengatakan kepada Fox News bahwa pasangan yang tinggal bersama setelah perselingkuhan memiliki alasan kuat untuk melakukannya.

"Mereka berinvestasi dalam hubungan ini dan tidak ingin membuang sejarah kesuksesan," kata Hokemeyer. "Peristiwa curang adalah salah satu kejadian atau berdasarkan pemahaman tersirat antara pasangan." Dengan kata lain, Anda berdua beristirahat dan setuju untuk berkencan dengan orang lain pada saat itu.

Ketika pasangan berselingkuh mengaku tidak setia, menyadari rasa sakit yang mereka timbulkan kepada Anda, dan bersedia membuktikan komitmen mereka terhadap hubungan itu setiap hari, adalah mungkin bagi pasangan untuk menyembuhkan dan melewati perselingkuhan masa lalu.

Hubungan pasti akan terasa berbeda. Ini bisa menemukan ekuilibrium baru, tapi tidak akan pernah kembali seperti sebelum kecurangan terjadi.

"Ini karena otak kita terhubung untuk mempertahankan pengalaman emosional yang kuat," kata Hokemeyer. "Para mitra harus menemukan hal yang normal baru. Orang yang tidak mengabaikan bahwa pengkhianatan itu terjadi sekaligus mencari tempat untuknya dalam narasi hubungan."

Nelson mengatakan mayoritas orang akan tahu apakah hubungan mereka dibangun untuk bertahan melalui pelanggaran kepercayaan.

"Kebanyakan orang pada akhirnya tahu kapan hubungan mereka memiliki dasar yang kuat dan hubungan yang penuh kasih - mereka tahu jika hubungan tersebut dapat bertahan dalam perselingkuhan." Dalam kasus tersebut, dia berkata, "Terkadang sebuah hubungan lebih kuat dari sebelumnya."

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.