Previous
Next
  • Home
  • »
  • Kecantikan
  • » SPF yang Lebih Tinggi Tidak Selalu Lebih BaikóBerikut Cara Memilih Tingkat yang Tepat

Kecantikan

SPF yang Lebih Tinggi Tidak Selalu Lebih BaikóBerikut Cara Memilih Tingkat yang Tepat

 

Jika semua orang dan ibu Anda belum memberi tahu Anda, tabir surya tubuh yang baik adalah salah satu sumber daya paling berharga untuk menjaga kulit dan menjaga kilau (sehat) dari kepala hingga ujung kaki. “Penggunaan tabir surya yang tepat sangat penting untuk mencegah kulit terbakar, membatasi hiperpigmentasi, melawan tanda-tanda penuaan dini, dan mengurangi kemungkinan kanker kulit,” kata Erum Ilyas, MD, dokter kulit bersertifikat dan pendiri AmberNoon.1

Namun tabir surya tidak selalu semudah kelihatannya. Apa yang dianggap sebagai pengaplikasian yang memadai, dan apakah SPF yang lebih tinggi selalu berarti pertahanan yang lebih baik? Jika Anda menggunakan SPF yang lebih tinggi, apakah itu berarti Anda bisa menggunakan lebih sedikit tabir surya? Dilansir dari Real Simple, Dr. Ilyas memberitahu segala hal yang perlu Anda ketahui tentang memecahkan kode angka misterius pada botol tabir surya Anda.

 

Apa yang dimaksud dengan SPF?

Jika Anda bingung dengan SPF (kependekan dari Sun Protection Factor), Anda tentu tidak sendirian. “Salah satu kesalahpahaman umum seputar SPF adalah bahwa rating memberi tahu kita tentang waktu paparan sinar matahari yang dapat menyebabkan kulit terbakar,” jelas Dr. Ilyas. “Jumlah paparan UVB bervariasi berdasarkan waktu Anda berada di luar ruangan, sehingga SPF tidak mungkin memberikan nilai yang dapat Anda terapkan pada jumlah waktu yang Anda habiskan di bawah sinar matahari berdasarkan waktu.”

Sebaliknya, Dr. Ilyas menggambarkan SPF sebagai nilai yang diberikan pada produk tabir surya untuk memberi tahu konsumen tentang kemampuan tabir surya dalam mencegah sengatan matahari saat digunakan. “Kulit terbakar akibat sinar matahari dipicu oleh sinar UVB, dan SPF berkorelasi dengan jumlah (atau persentase) UVB yang diblokir oleh produk.” Anda dapat membayangkan angka tersebut sebagai berapa lama waktu yang dibutuhkan sinar UV untuk memerahkan kulit Anda dibandingkan dengan lamanya waktu tanpa tabir surya. Misalnya, Anda membutuhkan waktu 25 kali lebih lama untuk kulit terbakar dengan SPF 25 dibandingkan jika Anda tidak memakai tabir surya.1

 

Apa yang dimaksud dengan tingkat SPF?

Jadi, apakah tingkat SPF yang lebih tinggi berarti pertahanan yang lebih besar? Menurut Dr. Ilyas, “ini rumit.”

“Saat mengevaluasi grafik UVB, yang SPF biasanya berkisar antara 93% (SPF 15) hingga 99% (SPF 100), mudah untuk melihat bagaimana SPF bisa begitu membingungkan,” kata Dr. Ilyas. “Banyak pasien saya yang ingin melindungi kulit mereka dari kanker kulit akan mengatakan kepada saya bahwa mereka hanya memakai SPF di atas 50. Meskipun saya cenderung merekomendasikan SPF minimal 30, menurut saya yang lebih penting adalah mempertimbangkan seberapa sering Anda menggunakan kembali produk tersebut. dari nomor tersebut.”

Dia mengatakan hal ini karena SPF yang lebih tinggi belum tentu memberikan perlindungan yang lebih besar. Bertentangan dengan apa yang mungkin Anda pikirkan, SPF 100 tidak akan memberi Anda perlindungan dua kali lipat dibandingkan SPF 50. Faktanya, EWG dan Skin Cancer Foundation sepakat bahwa produk dengan SPF yang lebih tinggi tidak lebih baik dalam melindungi Anda dari UVB. —SPF 30 memblokir hampir 97% radiasi UVB, SPF 50 memblokir sekitar 98%, dan SPF 100 memblokir sekitar 99%.2 FDA bahkan menyebut tabir surya dengan nilai SPF lebih besar dari 50 sebagai "pada dasarnya menyesatkan".

“Belum lagi formula SPF yang lebih tinggi kurang elegan secara kosmetik untuk diaplikasikan, sehingga lebih menantang untuk digunakan secara rutin,” tambah Dr. Ilyas. “SPF yang lebih tinggi cenderung lebih mahal, yang berarti konsumen yang berniat baik akan menghabiskan lebih banyak uang tetapi tidak mendapatkan perlindungan tambahan yang cukup untuk mengimbangi biaya yang dikeluarkan.”

 

Berapa Banyak Tabir Surya yang Harus Diterapkan

Tentu saja, ada juga pertanyaan tentang seberapa banyak tabir surya yang harus kita gunakan, dan kapan. “Sebuah penelitian menunjukkan bahwa kita sebaiknya menggunakan tabir surya sebanyak 2mg/cm, sedangkan sebagian besar hanya menggunakan 20 hingga 50 persen dari jumlah tersebut (yang berarti efektivitas sebenarnya dari tabir surya yang digunakan mungkin 20 hingga 50 persen lebih rendah dari nilai SPF yang tercantum),” Dr Ilyas memperingatkan.3

Dia mengatakan cara terbaik untuk mengatasi perbedaan ini adalah dengan menggunakan tabir surya secara rutin dan konsisten, idealnya setiap pagi. “Dengan menjadikan ini sebagai bagian dari rutinitas harian Anda, Anda akan selalu mendapatkan tingkat perlindungan dasar pada saat Anda tidak berharap untuk menghabiskan banyak waktu di luar ruangan atau terkena paparan sinar UV berlebih secara tidak sengaja,” katanya. Untuk menyederhanakan rutinitas Anda, pilih produk yang memberikan perlindungan matahari yang memadai dan mengatasi masalah kulit spesifik Anda—tabir surya Force Shield dari Hero untuk kulit rentan berjerawat memerangi noda dan menetralkan kemerahan. “Jika Anda berkeringat atau berenang, Anda mungkin perlu mengoleskan kembali produk Anda setiap 40 atau 80 menit. Jika tidak, rencanakan pengaplikasian ulang setiap 2 jam.”

Dr Ilyas menegaskan kembali pentingnya rutinitas ini terlepas dari musim. “Banyak pasien saya mengaitkan perlindungan UV dengan panas, itulah sebabnya saya cenderung mengalami sengatan matahari terburuk di bulan Maret dan April.”

Karena itu, dia menyarankan untuk memeriksa tingkat UV secara real-time. “Buka aplikasi cuaca di ponsel Anda, gulir ke sisi kanan bawah layar, dan lihat indeks UV pada saat itu,” katanya. “Indeks UV 0-2 umumnya dianggap risiko rendah dan 3-5 sedang, maka masuk dalam kategori risiko tinggi. Indeks ini berubah berdasarkan waktu dan lokasi sehingga Anda sebaiknya menilai kembali indeks tersebut sepanjang waktu yang Anda habiskan di luar ruangan.”

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.