Previous
Next
  • Home
  • »
  • Handphone
  • » Free Scrolling 7 Manfaat Anda Puasa Media Sosial

Handphone

Free Scrolling 7 Manfaat Anda Puasa Media Sosial

 

Penelitian telah mengaitkan penggunaan platform seperti Facebook, Instagram dan Twitter untuk harga diri rendah, insomnia dan gangguan memori, untuk beberapa nama.

Sementara itu, yang lain memuji media sosial untuk memberikan platform kepada suara yang terpinggirkan dan memulai sejumlah gerakan sosial penting, seperti kepekaan tubuh.

Namun, sebagai tanggapan atas klaim bahwa penggunaan mengarah pada kesehatan mental yang buruk, Gulir-bebas September lahir: sebuah kampanye yang mendorong orang untuk mengambil jeda dari akun media sosial mereka selama 30 hari.

Jadi, jika Anda belum yakin untuk bebas filter, berikut adalah tujuh manfaat tak terduga dari kehidupan bebas media sosial.

 

1. Bisa meningkatkan tingkat kebugaran Anda

Orang dewasa Inggris menghabiskan rata-rata delapan jam dan 41 menit di layar, lebih dari jumlah rata-rata waktu yang mereka habiskan untuk tidur.

Pikirkan semua kegiatan yang Anda dapat mengisi jam-jam itu dengan jika Anda menyerahkan media sosial, yang, mari kita hadapi itu, mungkin apa yang mengambil banyak waktu layar Anda.

Studi yang tak terhitung jumlahnya telah menghubungkan latihan untuk meningkatkan kesehatan mental Anda - yang mana penelitian menunjukkan dikompromikan dengan menggunakan media sosial - yang berarti tidak ada cara yang lebih baik untuk mengisi celah bebas hashtag baru dalam hidup Anda daripada dengan sedikit aktivitas fisik.

 

2. Anda merasa lebih bahagia dan lebih rileks

Sebuah studi Denmark dari 2015 menemukan bahwa hanya seminggu tanpa Facebook menyebabkan tingkat kebahagiaan peserta yang lebih tinggi.

Peneliti membagi 1.095 pengguna harian menjadi dua kelompok, meminta satu untuk terus menggunakan situs jejaring sosial seperti biasa sementara mereka yang berada di kelompok lain diminta untuk berhenti total.

Mereka yang menjalani kalkun dingin melaporkan bahwa 55 persen lebih tidak stres setelah hanya satu minggu, menandakan kebingungan "ommmms".

Memang, sebuah penelitian yang dilakukan oleh The Guardian pada tahun 2016 menemukan bahwa orang-orang muda yang menyerah media sosial pada awalnya awalnya mengalami masa kejenuhan dan kecemasan.

Namun, dalam jangka panjang, hampir setiap peserta dilaporkan merasa jauh lebih santai daripada ketika mereka menghabiskan lebih banyak waktu online.

 

3. Kepercayaan diri Anda akan meningkat

Pada 2017, sebuah penelitian yang bernama Instagram memiliki efek terburuk pada kesehatan mental anak muda dibandingkan dengan platform media sosial lainnya.

Laporan, yang dilakukan oleh The Royal Society for Public Health dan Gerakan Kesehatan Muda amal, menemukan bahwa platform berbagi foto dan video adalah yang paling merusak dalam hal citra tubuh, menyebabkan banyak pengguna untuk membandingkan cara mereka memandang orang lain.

Bahkan gerakan positivitas tubuh - yang telah melonjak di Instagram dalam beberapa tahun terakhir dan sebagian besar dikreditkan untuk menjadi sumber yang baik di media sosial - memiliki masalah, menyebabkan beberapa aktivis untuk mempromosikan netralitas tubuh sebagai gantinya.

 

4. Anda mungkin tidur lebih baik

Sebuah survei yang dilakukan oleh Bank of America dari 1.000 orang dewasa AS menemukan bahwa 71 persen orang Amerika tidur meringkuk ke smartphone mereka, dengan mayoritas mungkin menggunakannya sebagai alarm.

Namun, memanjakan diri dalam sesi gulir sebelum tidur dapat mencegah Anda tidur nyenyak.

Menurut National Sleep Foundation, cahaya biru yang dipancarkan dari layar ponsel Anda dapat mengganggu produksi melatonin di dalam tubuh, yang merupakan hormon yang membantu Anda tidur.

Habiskan lebih sedikit waktu menggesek, nikmati lebih banyak waktu tidur.

 

5. Hubungan Anda bisa membaik

"Citra konstan orang lain yang tampaknya memiliki kehidupan 'lebih baik' dapat menyeret kita ke bawah dan mengurangi kualitas persahabatan kita," kata Austen.

Ini karena pengguna media sosial mencoba untuk terhubung dengan terlalu banyak orang sekaligus, meninggalkan mereka dikelilingi oleh orang-orang online tetapi kekurangan hubungan kualitas dalam kehidupan nyata, tambahnya.

Dengan demikian, menghabiskan lebih sedikit waktu di platform dapat mendorong Anda untuk menghabiskan lebih banyak waktu dalam mengembangkan koneksi offline Anda.

 

6. Ini akan membantu dengan FOMO (Fear Of Missing Out)

Ini sepertinya sudah jelas, tapi itu tidak kurang valid.

Jika Anda tidak menghabiskan waktu Anda di Instagram di Twitter, bagaimana Anda bisa tahu tentang semua hal yang dimiliki teman-teman Anda (dan tanpa henti mendokumentasikan)?

Anda tidak akan, berarti Anda benar-benar dapat menikmati hidup Anda sendiri daripada menikmatinya dengan hidup melalui orang lain dan menderita dari FOMO yang ditakuti.

 

7. Ini dapat mengurangi jumlah yang Anda makan

Sebuah studi AS dari awal tahun ini menemukan bahwa satu dari tiga orang tidak dapat makan tanpa smartphone mereka di dekatnya.

Ini berarti bahwa banyak dari kita yang cenderung bersalah melakukan scrolling saat kita makan, membuat kita lebih mungkin untuk ngemil nanti dan mengkonsumsi kalori tambahan, klaim penelitian.

Bahkan jika ponsel Anda tetap berada di sisi Anda saat Anda menyelipkan ke dalam makan malam Anda, Anda bisa dibilang jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menggunakannya jika tidak ada aplikasi media sosial untuk dimainkan, karena itu tidak persis seperti Anda akan mulai bermain dengan kalkulator Anda.

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.