Previous
Next

Ilmu Pengetahuan

5 Fakta Tidak Begitu Manis tentang Gula Kelapa

 

Hadapi saja: diet tinggi fruktosa dan kelebihan gula membuat Anda lemah. Gula sederhana menyebabkan mengidam makanan, menua jaringan Anda, mengganggu fungsi hormon, menguras energi otak dan dopamin, dan meningkatkan trigliserida - yang mengarah pada resistensi leptin, resistensi insulin, diabetes, dan obesitas. Gula adalah kuadtonit kuadrat.

Tujuan besar dari Bulletproof Diet adalah menjaga agar insulin dan trigliserida rendah tetap rendah dan mengajarkan tubuh Anda untuk dengan mudah membakar lemak sebagai bahan bakar.

Minyak kelapa dan ekstraknya yang lebih kuat (seperti Brain Octane Oil) adalah makanan antipeluru karena mengandung lemak yang luar biasa untuk menurunkan berat badan, membangun otot, dan memberi energi pada otak Anda. Mereka bahkan memiliki sifat anti-mikroba yang kuat.  Bicara tentang makanan super.

JADI, JIKA KELAPA BAIK, GULA KELAPA HARUS MENJADI BULLETPROOF, BENAR?

Tidak.

Perusahaan-perusahaan telah membuat gula kelapa menjadi populer dalam waktu singkat dengan mengiklankannya sebagai alternatif yang lebih rendah glikemik daripada gula meja. Pendekatan pemasaran ini adalah trik yang persis sama dengan yang digunakan pemasar fruktosa untuk mempromosikan makanan tinggi fruktosa yang merusak.

Memang benar fruktosa tidak meningkatkan insulin secepat gula biasa, tetapi tentu saja itu tidak membuatnya sehat. Ini beracun bagi hati Anda dan mengacaukan hormon Anda. Hal yang sama berlaku untuk gula kelapa.

Dengan mengingat hal itu, mari pisahkan fakta gula kelapa dari fiksi.

5 FAKTA PENTING TENTANG GULA KELAPA:

Fakta 1: Gula kelapa berasal dari nira bunga potong kelapa. Ini tidak mengandung buah kelapa yang sebenarnya, bagian dari mana produk kelapa yang paling bermanfaat berasal.

Menurut Lembaga Penelitian Makanan dan Nutrisi Filipina, gula kelapa memiliki nutrisi seperti zat besi, seng dan kalsium, tetapi tidak banyak - Anda harus makan satu ton gula kelapa untuk mendapatkannya dalam jumlah yang berarti. Anda akan lebih baik mendapatkan nutrisi ini dari makanan nyata.

Fakta 2: Gula kelapa lebih rendah dari gula pasir pada Glycemic Index (GI), yang memberi peringkat karbohidrat pada bagaimana mereka mempengaruhi gula darah Anda (glukosa). GI tidak secara langsung berlaku untuk pemanis karena tidak mengukur fruktosa, komponen utama gula kelapa.

Fruktosa berada pada peringkat rendah pada GI karena tubuh tidak dapat segera menggunakannya untuk energi, sehingga tidak mempengaruhi gula darah, tetapi itu masih berupa kryptonit. Ketika Anda makan banyak fruktosa, ia langsung masuk ke hati Anda, dan hati Anda mencoba memetabolisme menjadi bentuk yang bermanfaat sebelum menyebabkan kerusakan (fruktosa beracun dalam jumlah besar).

Fakta 3: Komponen utama gula kelapa adalah sukrosa (70-79%), diikuti oleh glukosa (3-9%). Sukrosa (gula meja) terdiri dari setengah fruktosa. Itu membuat gula kelapa 38-48,5% fruktosa, yang hampir sama dengan gula meja.

Fakta 4: Gula adalah gula, apa pun bentuknya. Jika Anda makan terlalu banyak gula kelapa, itu akan membebani hati Anda, menyebabkan penumpukan racun, meningkatkan risiko infeksi jamur, menurunkan fungsi otak, dan memetabolisme langsung menjadi lemak.

Fakta 5: Gula kelapa tidak tahan lama. Periode. Ini memiliki sejumlah vitamin atau mineral, tetapi tidak cukup untuk membenarkan serangan fruktosa pada metabolisme dan hati Anda. Intinya adalah Anda tidak ingin barang ini ada di tubuh Anda.

 

Baju terbaru di butik.store.id
(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.