Previous
Next
  • Home
  • »
  • Kecantikan
  • » Apa Itu Sebum Plugódan Bagaimana Cara Menghilangkannya?

Kecantikan

Apa Itu Sebum Plugódan Bagaimana Cara Menghilangkannya?

 

Jerawat muncul dalam berbagai bentuk mulai dari benjolan kistik yang menyakitkan hingga pustula kecil berisi kotoran, dan masing-masing memiliki pendekatan pengobatannya sendiri. Sumbat sebum pada dasarnya merupakan awal dari berbagai jenis jerawat, termasuk komedo hitam dan komedo putih, yang cenderung muncul dalam jumlah besar di dahi, dagu, dan hidung. Sebelumnya, kami akan menjelaskan apa saja yang menyumbat sebum, cara terbaik untuk menghilangkannya, dan tips pencegahannya.

 

Apa itu Sumbat Sebum?

Sumbat sebum adalah pori-pori tersumbat yang berisi campuran kental minyak (sebum) dan kotoran yang masuk ke pori-pori, termasuk kotoran, riasan, dan sel kulit mati. Bentuknya berupa benjolan kecil berwarna putih padat tepat di bawah permukaan kulit, atau terkadang muncul menembus kulit dan terlihat seperti sebutir beras kecil.

Orang-orang dapat mengalaminya hanya beberapa kali dalam satu waktu, atau muncul sebagai bintik-bintik di pipi, hidung, dan dahi Anda, catat Kenneth Mark, MD, FAAD, seorang dokter kulit kosmetik bersertifikat.

 

Sumbat Sebum vs. Komedo & Komedo Putih

Meskipun sumbat sebum, komedo hitam, dan komedo putih semuanya saling berhubungan, namun semuanya berbeda satu sama lain. “Komedo cenderung berwarna hitam karena oksidasi bahan pori saat bersentuhan dengan oksigen, sedangkan komedo putih tidak merupakan bahan pori yang teroksidasi,” jelas dokter kulit bersertifikat Kseniya Kobets, MD, FAAD, direktur Dermatologi Kosmetik di Montefiore-Einstein Advanced Care .

Dia menambahkan bahwa sumbatan sebaceous berpotensi dimulai sebagai komedo putih atau komedo hitam, namun menjadi lebih padat dan diperkuat seiring berjalannya waktu. Oleh karena itu, mereka biasanya lebih padat, lebih keras, dan lebih sulit untuk dirawat atau diekstraksi.

 

Apa Penyebab Sumbat Sebum?

Sumbatan sebum terbentuk karena produksi minyak yang berlebihan ditambah dengan kurangnya pengelupasan kulit dan/atau pembersihan. Unsur-unsur lain juga dapat menjadi faktor penyebabnya, termasuk stres, hormon, obat-obatan tertentu, dan kosmetik.

“Orang yang lebih cenderung memproduksi minyak di kulitnya akan memproduksi lebih banyak minyak dan pori-porinya akan lebih besar sehingga kotoran dan minyak dapat menumpuk,” tambah Dr. Kobets. Sumbatan sebum kemudian dapat diperburuk dengan tidak membersihkan kelebihan minyak, riasan, polusi, atau kotoran kulit lainnya dari waktu ke waktu, sehingga membiarkannya menumpuk di pori-pori.

 

Cara Menghilangkan Sumbat Sebum

Cara terbaik untuk menghilangkan sumbatan sebum adalah dengan membersihkannya setiap hari—pastikan semua riasan dan kotoran telah hilang dengan baik—dan lakukan eksfoliasi dengan lembut. Produk yang diformulasikan untuk jerawat, seperti produk yang mengandung asam salisilat dan benzoil peroksida, juga dapat membantu mengatasi benjolan kecil yang membuat frustrasi ini.

• Bersihkan Setiap Hari: Dr. Kobets menyarankan untuk mencuci muka di pagi dan sore hari dengan pembersih berbusa lembut yang diformulasikan untuk kulit berminyak atau rentan berjerawat.

• Gunakan Micellar Water: Untuk memastikan semua kotoran, kotoran, dan riasan hilang, lanjutkan dengan menggunakan air misel yang lembut atau toner pembersih. Oleskan ke kapas dan sapukan ke seluruh kulit Anda.

• Eksfoliasi dengan Lembut: Pengelupasan kulit adalah hal yang terpenting ketika menangani sumbatan sebum, kata Dr. Mark. Cobalah produk perawatan yang diformulasikan dengan asam salisilat atau benzoil peroksida. Ini memecah penumpukan sel kulit mati sambil memotong/melarutkan minyak berlebih.

• Retinoid Topikal: “Obat topikal yang diresepkan, seperti retinoid, dapat mengelupas dan menurunkan produksi sebum dari kelenjar sebaceous,” kata Dr. Mark.

• Perawatan Profesional: Jika trik ini tidak membantu, Dr. Mark menyarankan untuk menemui profesional sebulan sekali untuk mendapatkan perawatan yang dapat membantu. Dia merekomendasikan pengelupasan kimiawi tingkat medis atau mikrodermabrasi. Bahkan perawatan wajah yang lembut termasuk ekstraksi dapat membantu menghilangkan kemacetan.

• Pertimbangkan Kembali Regimen Anda: Periksa rutinitas perawatan kulit Anda saat ini dan kurangi atau minimalkan produk yang mengandung minyak atau dimetikon yang tercantum di bagian atas daftar bahan, kata Dr. Kobets. Hal ini dapat menyebabkan penumpukan pori-pori seiring berjalannya waktu, sehingga menyebabkan penyumbatan dan kemacetan.

 

Haruskah Anda Memencet Sumbat Sebum?

Meskipun ahli kecantikan dan dermatologi terlatih dapat mengekstraksi sumbat sebum di kantor, Dr. Kobets tidak merekomendasikan ini sebagai pekerjaan DIY. Memencet sumbat sebum di rumah mungkin memuaskan, namun dapat menyebabkan infeksi, menyebarkan bakteri dan memperparah jerawat, dan bahkan dapat mendorong sumbatan padat tersebut lebih dalam ke bawah kulit.

Dalam beberapa kasus, memencetnya bahkan bisa menimbulkan jaringan parut. Sebaiknya ikuti perawatan yang direkomendasikan untuk sumbatan sebum yang tercantum di atas, yang juga dapat membantu mencegah terbentuknya sumbatan baru dan membantu menjaga kulit Anda tetap bersih.

 

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.