Previous
Next
  • Home
  • »
  • Wisata
  • » Chandeleur Hari di Mana Orang Prancis Percaya Takhayul

Wisata

Chandeleur Hari di Mana Orang Prancis Percaya Takhayul

 

Koin di crêpes, flipping crêpes, dan crêpes di atas lemari pakaian. Apakah Prancis sudah gila, ataukah Hari "Chandeleur"?
 
Hari Chandeleur dirayakan 40 hari setelah Natal di Prancis - pada 2 Februari - yang berarti tahun ini jatuh pada hari Kamis.
 
Asal-usul perayaan kembali ke zaman Romawi, namun selama berabad-abad banyak wilayah Prancis dilemparkan dalam serangkaian takhayul mereka sendiri untuk mencegah terjadinya yang terburuk, atau memang untuk membawa keberuntungan keluarga mereka.
 
Berikut adalah pilihan favorit dari seluruh negeri.
 
Semuanya ada di lilin
 
Di wilayah Franche Comté, sebuah peribahasa mengatakan bahwa jika seseorang dapat membawa tongkat lilin Chandeleur sepanjang perjalanan pulang dari gereja tanpa dipecat, orang tersebut akan "pasti tetap hidup tahun ini". Sedikit takhayul mengerikan untuk lilin, Anda mungkin berpikir, tapi Anda jelas tidak mendengar apa yang orang-orang di département Haute-Garonne pikirkan.
 
Di sana, mereka mengatakan bahwa jika lilin lilin hanya menetes di satu sisi lilin selama prosesi keagamaan, ia mengumumkan kematian orang yang dicintai sepanjang tahun.
 
Mereka juga mengatakan bahwa orang yang "disihir" hanya bisa disembuhkan oleh seorang peramal dengan menggunakan lilin altar yang diberkati pada hari Chandeleur. Dia kemudian akan menarik berbagai simbol di tanah, lalu mencampurnya dari kuburan dengan air suci, hanya untuk memadamkan lantai dengannya bersama dengan campuran poppy, adas, dan mustard liar.
 
 
Tapi bagaimana dengan crepes?
 
Ya, crêpes itu. Nah, kembali pada hari orang akan menempatkan koin Franc tunggal di atas crêpes siap dipanggang mereka. Kemudian, mereka membiarkan koin itu mendingin sebelum menggulungnya di beberapa kertas dan meletakkannya di bangsal sampai tahun depan. Mengapa? Tradisi itu seharusnya membawa lebih banyak uang ke dalam rumah tangga.
 
Di Brittany, banyak yang masih merayakan takhayul belokan enam krokir. Mereka yang beruntung berhasil mengubah enam crêpes berturut-turut akan dinikahkan dalam tahun ini. Juga, pengantin muda yang ingin tetap bahagia menikah disarankan untuk melempar crêpe di atas lemari pakaian.
Tradisi crêpe lainnya melihat orang-orang Prancis memegang koin emas atau perak di tangan mereka sambil membalik crêpe di sisi lain mereka. Jika crêpes dihidupkan pada usaha pertama, akan ada cukup uang untuk keluarga setiap tahunnya.
 
 
Salju dan mimpi indah
 
Tapi itu tidak semua keberuntungan. Sebenarnya, kepingan salju membawa nasib buruk, orang percaya. Mereka mengatakan bahwa jika salju turun pada hari Chandeleur maka akan terjadi perpecahan dalam keluarga atau - paling buruk - kematian dalam keluarga.
 
Terakhir, beberapa takhayul adalah tentang cinta - terutama bagi wanita muda berkeliaran untuk suami yang cocok.
 
Di wilayah Vosges, wanita muda yang ingin memimpikan suami masa depan mereka diberi tugas ritual yang sangat spesifik pada malam Chandeleur: mereka harus melempar segenggam abu ke bara api sambil membaca: "Chandeleur, Chandeleur ... show saya, saat saya tidur, yang akan saya pakai untuk hidup saya. "
 
Jadi, begitulah. Hari Chandeleur - itu hanya bisa menjadi takhayul dari mereka semua. Hati-hati di luar sana!
 

Baju terbaru di butik.store.id
(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.