Previous
Next
  • Home
  • »
  • Kesehatan
  • » Wanita Memiliki Lebih Banyak Mimpi Buruk Daripada Pria Inilah Alasannya

Kesehatan

Wanita Memiliki Lebih Banyak Mimpi Buruk Daripada Pria Inilah Alasannya

 

Studi menunjukkan bahwa ada perbedaan gender dalam frekuensi mimpi buruk: Wanita, secara umum, memiliki lebih banyak mimpi buruk daripada pria; lebih mungkin menderita mimpi yang intens daripada pria; dan mampu mengingat mimpi intens mereka dengan lebih jelas daripada pria. (Beruntunglah kami.)

Melansir dari First for Women, ada beberapa alasan mengapa wanita memiliki lebih banyak mimpi buruk dan tentang apa mimpi buruk kita, plus temukan beberapa kiat ahli tentang cara bangun dari mimpi buruk dan bahkan mencegahnya terjadi di masa depan.

 

Mengapa wanita memiliki lebih banyak mimpi buruk daripada pria?

Dr Nereida Gonzalez-Berrios, MD, seorang psikiater di ThePleasantDream (sebuah situs yang mempelajari dan memberikan analisis mimpi), mengatakan bahwa mimpi buruk adalah cerminan dari ketakutan dan kekhawatiran kita yang terdalam. Tantangan apa pun yang kita hadapi di dunia nyata tidak akan muncul saat kita sedang tidur — dan wanita, khususnya, sangat stres.

“Dalam masyarakat, wanita dihadapkan pada ekspektasi yang berbeda dari pria, [dan] upaya dari pihak wanita untuk mewujudkan ekspektasi tinggi tersebut dapat membuat mereka menekan emosinya,” jelasnya.

“Emosi yang tertekan dan mengalami lebih banyak kekerasan, pelecehan, dan penyerangan bisa menjadi alasan mengapa wanita lebih rentan mengalami mimpi buruk.” Memang, perempuan lebih mungkin mengalami bentuk pelecehan yang berulang dan berat, termasuk kekerasan seksual, daripada laki-laki.

Matthias Dettmann, seorang psikolog (M.Sc.), juga mengatakan kepada ThePleasantDream bahwa “beberapa penelitian menunjukkan bahwa wanita mungkin mengalami lebih banyak mimpi buruk daripada pria karena kecenderungan mereka untuk mengingat mimpi mereka dengan lebih baik. Selain itu, fluktuasi hormonal pada wanita selama siklus menstruasi, kehamilan, dan menopause dapat menyebabkan perubahan pola tidur dan memengaruhi terjadinya mimpi buruk.”

 

Apa yang diimpikan wanita?

Tentu saja, mimpi buruk berbeda dari orang ke orang. Sebagai seorang anak, saya secara kompulsif bermimpi tentang serigala yang menakutkan dan nakal (mungkin berkat Little Red Riding Hood); sekarang, sebagai orang dewasa yang menghabiskan banyak waktu mengemudi, saya mengalami mimpi buruk kecelakaan mobil. Tetapi lebih banyak mimpi bersifat universal: Sebagian besar dari kita mungkin pernah mengalami mimpi buruk tentang kehilangan orang yang dicintai, misalnya.

“Menurut penelitian dan bukti anekdotal, beberapa jenis mimpi buruk mungkin lebih sering terjadi pada wanita,” kata Ellie Borden, BA, RP, PCC, direktur klinis dan psikoterapis di Mind by Design.

“Wanita sering mengalami mimpi buruk tentang dikejar atau diserang, karena mereka lebih cenderung menjadi korban [dari hal-hal itu]. Jatuh atau tenggelam adalah tema mimpi buruk lain yang umum terjadi pada wanita, yang mencerminkan perasaan tidak berdaya atau rentan. Ini lebih umum terjadi pada wanita karena mereka menghadapi penindasan dan diskriminasi berbasis gender.”

Abhinav Singh, direktur medis di Indiana Sleep Center dan pakar di SleepFoundation.org, mencatat bahwa faktor-faktor yang dapat meningkatkan mimpi buruk termasuk PTSD, konsumsi alkohol, obat-obatan tertentu (seperti antidepresan), dan trauma emosional atau fisik.

 

Adakah trik yang bisa Anda gunakan untuk membangunkan diri dari mimpi buruk?

Tidak ada yang berhasil untuk semua orang, jadi Anda harus bereksperimen. Teknik klasik mencubit diri sendiri untuk menentukan apakah Anda sedang bermimpi mungkin tidak sepenuhnya terbukti seperti yang Anda pikirkan, mengingat cukup mudah untuk bermimpi mencubit diri sendiri.

Kuncinya, tentu saja, mengetahui bahwa Anda sedang bermimpi sejak awal. Untuk memaksa diri Anda bangun dari mimpi bermasalah, pertama-tama Anda harus menyadari bahwa itu tidak nyata. Ini disebut menjadi "jernih"; lucid dream adalah tindakan mengenali fakta bahwa Anda sedang bermimpi.

Beberapa orang bahkan mampu mengendalikan bagaimana aksi dalam mimpi mereka terungkap, seolah mengarahkan sebuah drama; mereka dapat mengubah kejadian menakutkan dari mimpi buruk dan mengubah mimpi menjadi sesuatu yang lebih menyenangkan.

Tapi ini butuh latihan. Beberapa penelitian telah menunjukkan hubungan antara menginduksi lucid dream dan mengatasi rasa takut yang terkait dengan mimpi buruk.

 

Bagaimana cara mencegah mimpi buruk?

Sementara Dr. Singh mencatat bahwa tidak ada cara yang terbukti secara ilmiah untuk membangunkan diri Anda dari mimpi buruk, dia memberikan beberapa saran tentang apa yang harus dilakukan setelah Anda sadar kembali.

Dia menyarankan untuk mengubah posisi tidur Anda dan memercikkan air ke wajah Anda, dan juga menuliskan isi mimpi buruk Anda untuk akhirnya membaginya dengan orang lain (ini akan mengurangi rasa takut).

Dia juga merekomendasikan Anda untuk mencoba menuliskan konten impian Anda dengan akhiran alternatif — yang lebih bahagia atau lebih positif — dan berusaha mengingat mimpi itu melalui narasi itu.

Untuk mencegah mimpi buruk berlanjut, Dr. Singh mengusulkan menghilangkan stres sebelum tidur dengan rutinitas menenangkan atau meditatif yang cocok untuk Anda (misalnya menulis jurnal rasa syukur).

Selain itu, pastikan Anda tidak memiliki gangguan tidur yang lebih serius seperti sleep apnea (mendengkur dan terengah-engah adalah tanda-tandanya - jadi pergilah ke dokter jika gejala tersebut muncul), dan selalu berusaha untuk mendapatkan tidur yang cukup, seperti kurang tidur dapat meningkatkan kemungkinan mimpi buruk.

Terakhir, hindari konsumsi alkohol dan kafein sebelum tidur, karena dapat mengganggu pola tidur.

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.