Previous
Next
  • Home
  • »
  • Wisata
  • » 7 Tips Efektif untuk Menulis Cerita Perjalanan

Wisata

7 Tips Efektif untuk Menulis Cerita Perjalanan

 

Perjalanan memperluas cakrawala, menyegarkan jiwa, dan memberi para pelancong perspektif baru tentang kehidupan. Tetapi tidak semua orang mampu bepergian atau tahu ke mana harus pergi. Tulisan perjalanan yang hebat dapat membantu mereka yang belum pernah ke suatu tempat untuk mengetahui bagaimana rasanya dan apa yang mungkin mereka temukan dengan berada di sana. Jika Anda adalah salah satu dari ribuan orang yang ingin membagikan kisah perjalanan Anda dengan dunia, Anda ingin memastikan bahwa tulisan perjalanan Anda kreatif, menarik, dan efektif.

Ada tujuh langkah utama yang ingin Anda gunakan untuk menjamin bahwa karya perjalanan berikutnya yang Anda tulis akan menangkap perhatian audiens Anda.

 

• Punya cerita untuk diceritakan. Jangan jatuh ke dalam perangkap berpikir bahwa melakukan perjalanan sama dengan memiliki cerita untuk menceritakan tentang perjalanan. Pikirkan kembali ke adegan film di mana teman-teman dan tetangga dipaksa untuk duduk melalui tayangan slide yang membosankan tentang liburan seseorang. Tayangan slide itu membosankan karena tidak ada cerita untuk menyatukannya. Sebaliknya, Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki kisah yang jelas untuk diceritakan, dengan awal, tengah, dan akhir, dengan momentum ke depan untuk membawa penonton dari satu insiden ke teks.

 

• Pembukaan yang kuat. Pembaca akan memutuskan apakah akan membaca artikel Anda dalam paragraf, jadi pastikan bahwa Anda membuka dengan hook yang menarik yang akan membuat pembaca ingin mendengar lebih banyak. Mulailah dengan anekdot, sepotong informasi yang menarik, atau apa pun yang menurut Anda akan menarik perhatian pembaca dan membuat mereka putus asa untuk mencari tahu apa yang terjadi selanjutnya. Jangan buka dengan pernyataan sederhana tentang ke mana Anda pergi atau apa yang Anda pelajari.

 

• Tetapkan tujuan dan pilih materi yang sesuai. Kehidupan nyata berantakan, dengan jalan memutar dan keadaan acak yang tak terhitung banyaknya. Artikel Anda, bagaimanapun, hanya memiliki satu atau dua ribu kata untuk membuat suatu titik. Sampaikan kepada pembaca Anda tentang apa tujuan perjalanan Anda — untuk mengunjungi tempat tertentu, untuk belajar tentang budaya, dll. —dan selektif dengan insiden yang Anda gunakan untuk menggambarkan perjalanan Anda ke tujuan itu. Fokus pada fakta dan informasi yang relevan dengan pembaca Anda.

 

• Gunakan kutipan untuk memaksakan minat. Di perjalanan Anda, Anda berbicara dengan orang-orang, dan Anda mendengar orang berbicara. Bagikan sebagian dari apa yang mereka katakan untuk membantu memberi warna pada deskripsi Anda, putus lama memblokir tulisan Anda, dan memicu minat pembaca. Lagi pula, mendengar sopir bus berteriak, “Ya Tuhan! Zebra itu hampir menabrak bus! "Jauh lebih menarik daripada membaca" A zebra menyeberang jalan dekat dengan bus. "

 

• Jernih tetapi spesifik dalam bahasa Anda. Berkat kebutuhan konten baru yang tiada henti dari internet, terlalu banyak artikel dan esai dengan cepat ditulis dengan klise dan bahasa yang tidak jelas hanya untuk mengisi ruang. Artikel Anda harus spesifik, menggunakan kata dan frasa yang menggambarkan dengan tepat di mana Anda pergi dengan cara yang tidak dapat diterapkan secara umum pada dasarnya di mana saja. Sebagai contoh, "tanah kontras" mungkin berlaku untuk tempat manapun, tetapi "Di ibukota, istana Barok berubin dari pelana masa lalu kerajaan dalam bayangan menara monstrous, geometris dari era Komunis menjulang di Kota Tua" adalah hidup dan spesifik.

 

• Gunakan transisi untuk menjaga orientasi pembaca. Saat Anda menulis, penting untuk menjaga agar pembaca tetap berorientasi sehingga pembaca dapat mengikuti perjalanan Anda. Transisi Anda di antara bagian-bagian artikel Anda dapat menjadi tempat yang bagus untuk mengingatkan pemirsa di mana Anda berada dan ke mana Anda pergi. Misalnya, Anda dapat secara geografis mengarahkan pembaca: “Mumbai adalah pengalaman yang luar biasa, tetapi penerbangan kami ke Kathmandu memberi isyarat.” Atau, Anda dapat menggunakan tautan tematik: “Kami telah belajar banyak tentang Inca di Machu Picchu yang tinggi di pegunungan, tetapi pencarian kami akan asal usul peradaban Andean segera membawa kami ke situs yang jauh lebih tua, jauh di bawah pantai. ”Kuncinya adalah untuk menjaga agar pembaca tetap berorientasi sehingga pembaca dapat mengingat apa yang terjadi sebelumnya dan memiliki gagasan tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

 

• Penyelesaian yang kuat. Ingatlah untuk meninggalkan ruang yang cukup untuk sebuah kesimpulan. Daripada berhenti begitu saja cerita dengan pulang ke rumah Anda, ringkas apa yang Anda pelajari dan bagikan beberapa tema atau pelajaran lebih dalam dari perjalanan Anda yang lebih dari sekadar menjelaskan apakah Anda bersenang-senang. Pembaca Anda ingin tahu bagaimana perjalanan Anda mengubah Anda, jadi bagikan kepada mereka kekuatan pengalaman dan bagaimana Anda menjadi orang yang berbeda dengan hidup melaluinya.

 

Baju terbaru di butik.store.id
(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.