Previous
Next
  • Home
  • »
  • Keluarga
  • » Cara Mengukur Suhu Seseorang dengan Benar dan Cara Mengetahui Saat Demam

Keluarga

Cara Mengukur Suhu Seseorang dengan Benar dan Cara Mengetahui Saat Demam

 

Sebuah studi baru-baru ini oleh Braun Thermometers and Wakefield Research mengungkapkan bahwa 73 persen orang tua percaya bahwa suhu di atas 98,6 adalah masalah, secara signifikan lebih banyak daripada 47 persen orang dewasa tanpa anak yang mengatakan hal yang sama. Sebenarnya, demam 38 atau lebih tinggi.

Mengukur suhu bukanlah ilmu roket, tetapi ada beberapa hal yang harus Anda ketahui untuk mendapatkan pembacaan yang paling akurat.

Dapatkan suhu dasar untuk seluruh keluarga

Demam sebenarnya adalah pembacaan 38 atau lebih tinggi, tetapi Anda harus tahu bahwa kita semua memiliki suhu dasar yang berbeda. Tentu, 98,6 mungkin rata-rata, tetapi itu tidak berarti itu satu-satunya pembacaan suhu normal. Genetika, waktu, aktivitas fisik, bahkan makanan dan minuman dapat memengaruhi suhu.

“Mengetahui suhu dasar Anda setiap hari adalah ide yang bagus. Jika anak Anda berlari 37,1 secara konsisten setiap hari dan 37,6 keesokan harinya, mungkin pintar untuk memantaunya selama satu jam untuk melihat apakah itu meningkat, ”kata Dr. Tanya Altmann, seorang dokter anak dan pendiri Calabasas Pediatrics & Wellness Pusat. Suhu setiap orang naik pada sore hari, jadi membaca dua kali sehari bukanlah ide yang buruk.

Terutama dengan COVID-19, penting untuk sangat waspada tentang lonjakan suhu. “USC melakukan penelitian dan menemukan bahwa gejala COVID-19 biasanya bermanifestasi dalam urutan tertentu, dengan demam terlebih dahulu,” kata Dr. Altmann. Meski banyak orang masih asimtomatik, ini pasti dapat membantu mengidentifikasi banyak kasus COVID-19 sejak dini.

Jika ragu, tunggu dan hubungi dokter Anda jika ada kekhawatiran.

 

Mengetahui termometer mana yang akan digunakan

Mulut, dubur, telinga, dahi, di bawah lengan, tanpa sentuhan — ada banyak cara untuk mengukur suhu tubuh Anda. Semuanya berfungsi, dengan tingkat yang berbeda-beda.

Altmann mengatakan termometer telinga adalah cara paling akurat untuk mengukur suhu seseorang. "Gendang telinga mencerminkan suhu inti tubuh paling akurat karena itu adalah suplai darah yang sama dengan hipotalamus yang mengatur suhu dalam tubuh," katanya. Dokter akan sering mengukur suhu di telinga karena alasan tersebut, namun berhati-hatilah di rumah agar tidak mendorong terlalu jauh dan menyebabkan kerusakan pada gendang telinga.

Untuk bayi kecil, banyak dokter tetap menganjurkan untuk mengukur suhu secara rektal.

Apa yang dulunya merupakan metode paling populer — di bawah lidah dan di bawah lengan — semakin jarang digunakan dengan teknologi yang lebih baik. Namun, ini mungkin cara termudah untuk mendapatkan pembacaan suhu pada beberapa orang dewasa atau anak-anak. Dengan lisan, penting untuk diingat bahwa makan apa pun yang panas atau dingin dapat sangat memengaruhi bacaan. “Rekomendasinya adalah menunggu 30 menit hingga satu jam setelah makan ketika mengukur suhu mulut,” kata Dr. Monique Dieuvil, spesialis pengobatan keluarga di Orlando Health Physician Associates.

Mengukur suhu di dahi juga sudah menjadi hal yang biasa, tetapi terkadang Anda akan mendapatkan pembacaan yang berbeda tiga kali berturut-turut. Ini sering kali paling mudah dilakukan untuk anak yang menggeliat (atau yang sedang tidur!). Namun, jika anak-anak dan bayi mengenakan topi, di kursi mobil, atau benar-benar aktif sebelum membaca, tunggulah 15 hingga 20 menit sebelum mengukur suhu mereka.

Teknologi baru yang benar-benar populer selama COVID adalah termometer dahi inframerah non-kontak. Dr. Yates, mantan ahli bedah trauma, dan pemilik Yates Enterprises saat ini yang memberikan solusi keamanan dan keselamatan ke sekolah dan tempat lain, adalah penggemar beratnya terutama jika Anda menggunakannya pada banyak orang atau di lingkungan sekolah.

“Mengukur suhu sekitar satu inci dari dahi atau area pelipis pada wajah seseorang menggunakan termometer inframerah memberikan pembacaan suhu yang paling akurat. Perlu diingat, termometer dahi biasanya akan membaca suhu sekitar satu derajat lebih rendah dari suhu inti tubuh, seperti oral atau rektal. "

Dan jika Anda masih memiliki termometer merkuri, sekarang saatnya membuangnya. Mereka tidak lagi direkomendasikan dalam situasi apa pun.

Dengan salah satu termometer yang mungkin Anda gunakan, penting untuk memberi tahu dokter bacaan yang Anda lihat pada termometer dan jenis yang Anda gunakan. “Begitu banyak orang tua menelepon kantor saya dan menyesuaikan sendiri pembacaan suhu satu atau dua derajat,” kata Dr. Altmann. "Bacalah dokter Anda persis apa yang dikatakan dan biarkan mereka mengambil sesuatu dari sana."

 

Apa yang harus dilakukan jika terjadi demam

Demam pada orang dewasa atau anak-anak yang lebih tua tentu patut untuk dipanggil ke dokter, terutama sekarang, dan menjadi alasan yang baik untuk tidak pergi sekolah atau bekerja. Namun, tidak perlu panik. Kaji gejala lain dan cara kerjanya.

Namun, pada bayi di bawah usia 3 bulan, segala sesuatu yang berusia di atas 38 tahun sering kali mengkhawatirkan, jadi segera hubungi dokter Anda.

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.