Previous
Next
  • Home
  • »
  • Kesehatan
  • » Lebih Banyak Wanita Muda Terkena Serangan Jantung Inilah Alasannya

Kesehatan

Lebih Banyak Wanita Muda Terkena Serangan Jantung Inilah Alasannya

 

Setahun lalu seperti diberitakan oleh Fox.news, pada tanggal 15 Desember 2016, Christine Wayne yang berusia 37 tahun terbangun dengan perasaan lelah dan lebih teratur dari biasanya. Meski dia merasa kedinginan , dia pikir seharusnya dia merasa lebih baik.

Ia kemudian melanjurkan aktivitasnya mulai dari bekerja, hingga memenuhi janji makan malam dengan seorang teman meskipun ia masih merasa tidak enak. Sambil mandi, tiba-tiba ia terbatuk-batuk sehingga terasa aneh baginya. Dari situ, semua gerak sangat lambat dan merasa sangat lelah dengan setiap gerakan. Wayne melangkah keluar dari kamar mandi, merasa pusing dan kemudian muntah. Dia tahu ada yang tidak beres, tapi dia tidak tahu harus berbuat apa.

Dia berpikir untuk menelepon 9-1-1, tapi dia khawatir menyebabkan kejadian di gedung apartemennya dan bertanya-tanya berapa banyak biaya untuk ambulans. Dia pikir mungkin itu kegelisahan atau ada yang salah dengan paru-parunya. Dia akhirnya menelepon 9-1-1 dan paramedis membawanya ke rumah sakit. Saat dia tiba, Wayne mengatakan bahwa ia mulai merasa panas.

Di rumah sakit, tim dokter dengan putus asa mencoba menyadarkannya tapi jantungnya berhenti lagi.

Wayne tidak hanya menderita serangan jantung, tapi dia mengalami serangan jantung empat kali. Dokter memasang dua stent di dalam hatinya untuk membuka arteri yang tersumbat dan dia tinggal di rumah sakit selama delapan hari saat keluarga dan teman berkumpul di sekelilingnya, berdoa dan berharap dia cepat sembuh.

 

Mengapa wanita muda terkena penyakit jantung?
 

Penyakit jantung adalah pembunuh nomor satu di kalangan wanita dan dalam beberapa tahun terakhir, ada lebih banyak kesadaran seputar masalah ini, terutama dengan inisiatif seperti Go Red For Women.
Penyakit jantung koroner sering terlihat sebagai sesuatu yang mempengaruhi wanita usia menengah atau lebih tua, namun lebih banyak wanita muda daripada sebelumnya yang berisiko dan mereka tidak tahu, kata para ahli.

Disampaikan oleh Dr. Holly S. Andersen, seorang ahli jantung di New York City dan direktur pendidikan dan penjangkauan untuk Ronald O. Perelman Heart Institute dan Scientific Advisor for the Women's Heart Persekutuan, bahwa penyakit jantung bahkan tidak ada di layar radar wanita muda.

Andersen mengatakan bahwa pada wanita antara usia 29 dan 45, baik penyakit jantung maupun stroke sedang meningkat.

Meskipun tidak jelas mengapa terjadi peningkatan, para ahli mengatakan bahwa hal itu mungkin banyak berkaitan dengan fakta bahwa faktor risiko seperti obesitas, tekanan darah tinggi dan diabetes tipe 2 juga meningkat.

Sebagian besar penderita obesitas juga memiliki resistansi insulin, sebuah sindrom yang mengarah pada diabetes, diabetes dan penyakit jantung koroner, kata Dr. Steven R. Gundry, seorang ahli jantung di Palm Springs, California.

Tidak mengherankan, pola makan yang tidak sehat berperan, terutama yang mengandung terlalu banyak daging, gula dan olahan, makanan kemasan.

Antibiotik ditemukan pada daging, pestisida dan gluten semua mengubah mikrobiom tubuh dan bakteri usus sehat dan pada gilirannya dapat menyebabkan penyakit jantung. Sebenarnya, ada kaitan yang jelas antara toksin lingkungan seperti dioxin, PCB, dan pestisida terhadap aterosklerosis, menurut sebuah penelitian di Swedia tahun 2011.

Stres juga dapat berperan dalam risiko penyakit jantung dan milenium, Generasi Xers dan wanita paling stres, menurut sebuah survei oleh American Psychological Association.

Kehamilan dan persalinan juga memberi banyak tekanan pada tubuh, karena wanita memiliki volume darah ekstra dan memiliki risiko lebih tinggi untuk bekuan darah.

Kondisi lain yang umum terjadi pada masa postpartum dan terjadi hampir secara eksklusif pada wanita adalah diseksi arteri koroner spontan (SCAD), yang menyebabkan arteri robek dan bisa menyebabkan serangan jantung, kata Andersen.

Wanita yang memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilan, diabetes gestasional atau preeklampsia, semuanya berisiko tinggi terkena penyakit kardiovaskular di kemudian hari.

 

Kenali tanda-tandanya.

Gejala serangan jantung sering terlihat berbeda pada wanita dibanding pria.

Meski wanita sering mengalami nyeri dada, 40 persen dari mereka yang mengalami serangan jantung tidak. Nyeri di punggung, lengan atau rahang juga bisa menjadi tanda.
Wanita mungkin juga memiliki sesak napas, gangguan pencernaan, berkeringat, mengalami rasa malapetaka atau hanya merasa berbeda.

Karena kebanyakan wanita terbiasa menempatkan orang lain sebelum diri mereka sendiri, mereka mungkin menyingkirkan gejala mereka sebagai sesuatu yang lain, lalai memanggil dokter mereka atau pergi ke ruang gawat darurat.

"Terlalu sering ... wanita tidak menelepon 9-1-1, mereka tidak bertindak. Dan mereka sering memiliki lebih banyak kerusakan daripada seharusnya atau mereka mati, "kata Andersen. "Bahkan wanita yang percaya bahwa mereka mengalami serangan jantung tidak mungkin bertindak dan itu adalah sebuah kesalahan."

 

Apa yang wanita perlu ketahui

Para ahli sepakat bahwa jika menyangkut penyakit jantung, pencegahan adalah kunci karena "80 persen penyakit ini dapat dicegah," kata Andersen.

Semua wanita harus mencatat sejarah keluarga mereka dan berbicara dengan dokter mereka tentang risiko serangan jantung. Alat skrining seperti pemindaian kalsium koroner dan uji ketebalan media intima karotid (CIMT) tersedia, walaupun tidak termasuk dalam asuransi.

Tentu saja, diet sehat, olahraga teratur, tidur dan pengurangan stres juga penting.

Masa depan masih belum diketahui. Dokternya saat ini mencoba untuk mencari tahu mengapa dia terkena serangan jantung, terutama karena dia tidak memiliki faktor risiko tradisional.

Saat melanjutkan perjalanan menuju kesehatan optimal, Wayne berkomitmen untuk meningkatkan kesadaran tentang penyakit jantung pada wanita muda. Dia ingin memotivasi wanita untuk mengutamakan kesehatan mereka dan menghindari berbicara sendiri dari perasaan mereka, bahkan ketika mereka tahu di usus mereka ada sesuatu yang salah.

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.