Previous
Next
  • Home
  • »
  • Bisnis
  • » Jangan Membangun Bisnis Di Sekitar AI, VR dan AR Gunakan Sebagai Alat Saja

Bisnis

Jangan Membangun Bisnis Di Sekitar AI, VR dan AR Gunakan Sebagai Alat Saja

 

Syarat seperti artificial intelligence (AI), virtual reality (VR), dan augmented reality (AR) hanyalah beberapa dari banyak kata kunci yang mengganggu lanskap teknologi saat ini. Menurut General Assembly chief executive officer, Mr Jake Schwartz, kata-kata ini mulai kehilangan nilainya saat mereka terbiasa. Mereka bukan obat mujarab untuk masalah yang dihadapi bisnis saat ini.

Sebenarnya frase utama yang trendi - yang pada dasarnya mengacu pada bentuk pemrosesan data - mungkin sudah usang sebelum Anda mengetahuinya.

Schwartz merupakan pelopor dalam pendidikan dan transformasi karir yang berkantor pusat di AS dan memiliki 20 kampus global yang dilansir dari Business Insider, tengah berada di Singapura untuk diskusi panel dan serangkaian pertemuan bisnis.Ini bertujuan untuk menjembatani kesenjangan keterampilan global dengan berfokus pada transformasi pendidikan dan karir - yang mengkhususkan pada keterampilan paling banyak diminati saat ini termasuk keterampilan coding, UX & desain, dan data, antara lain.

"Pendidikan bukan urusan konten, ini bisnis investasi. Orang-orang datang dan menginvestasikan waktu mereka, dan mereka ingin mendapatkan sesuatu dari itu pada akhirnya, "kata Mr Schwartz.

Dan semakin banyak perusahaan mulai berinvestasi pada karyawan mereka, dan melihat pembelajaran sebagai alat untuk akuisisi dan retensi bakat. Apa yang terjadi adalah bahwa mereka (perusahaan) memiliki semacam terbangun dan melihat kedua kebutuhan intens mereka akan keterampilan ini dalam angkatan kerja dan bahwa alternatif mereka jauh lebih mahal daripada berinvestasi pada karyawan mereka.

Ketika sampai pada tantangan untuk menjadi bisnis dan bertahan dalam bisnis di abad ke-21, ia juga mengemukakan beberapa tip untuk membantu bisnis tetap relevan.

Kenali nilai inti Anda

Memahami nilai jual dan nilai inti bisnis yang unik sangat penting untuk bertahan dari gelombang gangguan yang mungkin terjadi. Mengadopsi teknologi terbaru saat ini tidak akan membantu Anda dalam jangka panjang seperti untuk setiap inovasi baru hari ini.

"Bahkan hal-hal seperti AR dan VR hanyalah alat, dan mereka akan berubah seiring berjalannya waktu," kata Mr Schwartz.

Jadi, alih-alih membangun bisnis di sekitar alat, bisnis harus menggunakan alat ini untuk melengkapi penawaran mereka. Dan ini hanya bisa dilakukan jika mereka mengerti apa merek mereka.

Pahami metrik dan investasikan

Pembelajaran dan pengembangan bila dilakukan dengan benar, bisa menjadi saluran yang sama sekali berbeda untuk membangun talenta bakat Anda. Dan ini memberi Anda keunggulan kompetitif, ini memberi Anda visibilitas, dan ini semacam menghilangkan kemacetan pertumbuhan. Dan rasa takut kehilangan karyawan setelah berinvestasi di dalamnya seharusnya tidak menghentikan investasi perusahaan. Sebagai gantinya, solusi kreatif dapat diimplementasikan untuk mengatasi masalah tersebut.

Bantu karyawan Anda memahami pilihan mereka

Banyak karyawan tidak tahu tentang peluang belajar dan pertumbuhan yang tersedia bagi mereka - dan ini merupakan masalah nyata. Jadi, perusahaan harus membantu membuka jalur ini kepada karyawan mereka melalui jalur komunikasi yang lebih baik. Pada gilirannya, ini akan menghasilkan hasil yang saling menguntungkan bagi karyawan dan pengusaha, kata Mr Schwartz.

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.