Previous
Next

Dunia Kerja

Cara Berhenti dari Pekerjaan AndaŚCara yang Benar

 

Berhenti dari pekerjaan Anda bisa menjadi fantasi istirahat makan siang yang menggoda, terutama jika Anda baru saja menerima tenggat waktu yang mustahil atau email pasif-agresif. Atau mungkin Anda menemukan pekerjaan impian Anda dan tahu bahwa Anda harus menerima tawaran itu. Sepanjang karier Anda, Anda mungkin memiliki lebih banyak pekerjaan daripada mantan, tetapi seperti putus cinta, berhenti dapat mengambil korban emosional.

Aku tahu perasaan itu. Pada bulan April tahun ini, putus asa untuk istirahat serius, saya memutuskan itu kepentingan terbaik saya untuk mengundurkan diri — dan saya tidak sendirian. Menurut Departemen Tenaga Kerja, rekor 4 juta orang berhenti dari pekerjaan mereka pada April 2021.

Jika Anda perlu memasukkan pemberitahuan dua minggu Anda, kami bertanya kepada pakar karier bagaimana cara berhenti dari pekerjaan Anda dengan cara yang benar—dengan bijaksana dan tanpa stres berlebihan—sehingga Anda dapat melanjutkan perjalanan karier Anda dengan lancar.

 

Pertama buat strategi karir.

Jika Anda belum memiliki rencana lima tahun, jangan khawatir. Tujuan dari strategi karir adalah untuk menghilangkan kecemasan meninggalkan pekerjaan Anda—bukan membuat Anda lebih stres. Pencarian jiwa itu menakutkan, jadi mulailah dengan apa yang Anda ketahui. Tanyakan seorang teman, "Menurutmu di mana aku bersinar?" Ini semua untuk menghargai paket unik Anda karena Anda adalah pribadi, bukan hanya ruang lingkup pekerjaan.

Maggie Mistal, pelatih karir dan tujuan hidup bersertifikat, menyarankan untuk membuat daftar keinginan untuk mendapatkan kejelasan dengan cepat. Renungkan pengalaman masa lalu di mana Anda menyukai apa yang Anda lakukan, bahkan jika itu tidak dalam lingkungan profesional. Ini bisa berupa kegembiraan yang Anda rasakan dalam menjadi sukarelawan atau cara lain Anda menghabiskan waktu luang Anda.

"Saya menganggap pekerjaan kami sebagai kendaraan untuk mengekspresikan bakat dan keterampilan kami dan pada akhirnya berdampak pada dunia," kata Donna Fowler, seorang pelatih kepemimpinan eksekutif. "Di luar kebutuhan bertahan hidup, pekerjaan apa yang memberi Anda makna dan saluran ekspresif?"

Semua pekerjaan persiapan ini memberi Anda sesuatu untuk dikatakan ketika orang bertanya, "Mengapa Anda pergi?" Anda dapat tetap positif dan fokus pada hal-hal yang Anda inginkan. Misalnya, "Saya ingin bekerja di suatu tempat di mana saya memiliki dampak langsung." Pekerjaan rumah ini juga memastikan bahwa setelah Anda berhenti, Anda dapat beralih ke peran baru yang benar-benar cocok.

 

Mengundurkan diri dengan perasaan tertutup dan berhubungan baik.

Apakah Anda akan pergi untuk pekerjaan baru, Anda akan kembali ke sekolah, atau Anda harus pergi karena alasan pribadi, Anda tetap ingin mempertahankan hubungan Anda dan pergi dengan catatan positif. Anda tidak ingin mulai menjatuhkan tanggung jawab, rapat, dan tenggat waktu saat Anda menyerahkan pemberitahuan Anda.

Selain mengomunikasikan garis waktu keberangkatan Anda, Anda harus mengatur file Anda. Kumpulkan sampel yang mungkin ingin Anda tunjukkan dalam portofolio Anda, simpan ulasan kinerja Anda, perbarui semua informasi kontak Anda. Berbicara tentang kontak, jangan lupa untuk memberi tahu orang-orang terkait tentang pertunjukan baru Anda, simpan kontak mereka untuk digunakan di masa mendatang, dan bagikan kontak baru Anda dengan mereka.

Setelah Anda mengumpulkan apa yang Anda butuhkan, atur pekerjaan Anda—proyek yang belum selesai (jika Anda tidak dapat menahannya), kontak, laporan, dan sebagainya—sehingga mudah untuk diserahkan kepada siapa pun yang akan mengambil alih tanggung jawab. Pikirkan tentang bagaimana Anda akan menghargai orang lain yang melakukan itu jika mereka yang pergi. Semakin mulus Anda membuat sesuatu untuk rekan kerja Anda untuk mengambil kelonggaran saat Anda pergi, semakin kecil kemungkinan Anda akan merusak jembatan.

 

Tekankan rasa syukur.

Fowler suka mengatakan, "tinggalkan cara Anda memimpin." Apakah Anda seorang eksekutif atau anggota staf junior, Anda memengaruhi orang-orang yang mengandalkan Anda. Ini adalah demonstrasi terakhir dari kepemimpinan Anda untuk mengakui peluang yang Anda miliki saat bersama perusahaan, dan Anda dapat melakukannya dengan berbagai cara.

"Apa pun bentuk komunikasi normal Anda, lanjutkan dengan itu," kata Fowler. "Jika Anda biasanya menulis catatan dengan tangan, kirimkan mereka catatan terima kasih yang dipersonalisasi. Jika Anda adalah pendukung besar staf Anda, buat pengumuman secara langsung [atau secara virtual] daripada melalui email."

Di penghujung hari, meskipun Anda mungkin memiliki sisa frustrasi, ungkapkan rasa terima kasih Anda dan ucapkan selamat tinggal kepada mereka yang mendukung Anda. Ini adalah hal yang berkelas untuk dilakukan, dan Anda akan mengakhirinya dengan nada tinggi.

 

Keluar dari wawancara yang harus dan tidak boleh dilakukan

Mengeluh adalah hal yang bisa diperdebatkan (dan bisa berbahaya). Namun, jika Anda memiliki umpan balik, Anda dapat menawarkan kritik yang membangun di sini dan membuat peran dan perusahaan menjadi lebih baik untuk orang yang datang berikutnya. Mistal adalah semua tentang karma karir dan membayarnya ke depan.

"Sederhananya, [orang yang melakukan wawancara keluar Anda] ingin tahu apa yang salah dengan pekerjaan itu," kata Mistal. "Anda tidak ingin berbicara tanpa diedit. Cara yang lebih aman dan lebih cerdas adalah dengan memposisikannya sebagai, 'Inilah yang harus Anda lakukan untuk orang berikutnya.'" Akan sangat membantu untuk menuliskan apa yang ingin Anda katakan dan persiapkan untuk Anda. keluar dari wawancara. Jika Anda mengabaikannya, Anda berisiko berbicara tidak tepat, menyimpang, atau tidak benar-benar menyampaikan maksud Anda, yang merugikan semua orang (termasuk Anda).

Misalnya, jika mereka bertanya mengapa Anda pergi, daripada mengatakan Anda terlalu banyak bekerja, Anda dapat mengatakan, "Beri orang berikutnya lebih banyak sumber daya." Ini tidak hanya membuat industri tempat Anda bekerja sedikit lebih baik, tetapi juga membantu Anda tetap profesional, bahkan ketika Anda hanya ingin menyampaikan setiap keluhan kecil. Simpan ventilasi untuk terapis Anda, bukan dalam wawancara keluar dengan HR.

 

Jika Anda bisa, luangkan waktu di antara pekerjaan

Baik Mistal maupun Fowler berkali-kali menekankan hal ini: Setelah Anda menyelesaikan bagian tersulit dari pengunduran diri, beri diri Anda istirahat sebelum memulai pekerjaan baru. Perusahaan baru Anda akan selalu berkata, "Kami menginginkan Anda segera." Tentu saja, mereka melakukannya! Mistal mengatakan untuk memberi tahu mereka kapan Anda bisa memulai yang terbaik. Jika itu setelah dua minggu libur, itu setelah dua minggu libur. "Ini memberi Anda waktu untuk melepaskan yang lama dan merangkul yang baru," tambahnya. "Kami bukan mesin. Saya telah mempelajari residu perhatian dan Anda perlu waktu untuk transisi. Ditambah lagi, itu membuat Anda dalam suasana hati yang baik ketika Anda memulai petualangan berikutnya."

 

(adeg/Carapedia)
Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.