Previous
Next
  • Home
  • »
  • Daerah
  • » Sejarah Perlawan Raja Sisingamaraja XII

Daerah

Sejarah Perlawan Raja Sisingamaraja XII

Ketika Sisingamangaraja XII dinobatkan menjadi Raja Batak, waktu itu umurnya baru 19 tahun. Sampai pada tahun 1886, hampir seluruh Sumatera sudah dikuasai Belanda kecuali Aceh dan tanah Batak yang masih berada dalam situasi merdeka dan damai di bawah pimpinan Raja Sisingamangaraja XII yang masih muda. Rakyat bertani dan beternak, berburu dan sedikit-sedikit berdagang. Kalau Raja Sisingamangaraja XII mengunjungi suatu negeri semua yang ditawan, harus dilepaskan. Sisingamangaraja XII memang terkenal anti perbudakan, anti penindasan dan sangat menghargai kemerdekaan. Belanda pada waktu itu masih mengakui Tanah Batak sebagai “De Onafhankelijke Bataklandan” atau daerah Batak yang tidak tergantung pada Belanda.


Sejak tahun 1837, Belanda memecah tanah Batak menjadi dua bagian, yaitu daerah-daerah yang telah direbut Belanda menjadi daerah Gubernemen yang disebut “Residentie Tapanuli dan Onderhoorigheden”, dengan seorang Residen berkedudukan di Sibolga yang secara administratif tunduk kepada Gubernur Belanda di Padang. Sedangkan bagian Tanah Batak lainnya, yaitu daerah-daerah Silindung, Pahae, Habinsaran, Dairi, Humbang, Toba, Samosir, belum berhasil dikuasai oleh Belanda dan tetap diakui Belanda sebagai Tanah Batak yang merdeka atau ‘De Onafhankelijke Bataklandan’.


Pada tahun 1876, Belanda mengumumkan Regerings Besluit yang, yang menyatakan daerah Silindung/Tarutung dan sekitarnya dimasukkan kepada kekuasaan Belanda dan harus tunduk kepada Residen Belanda di Sibolga, suasana di tanah Batak bagian utara menjadi panas. Raja Sisingamangaraja XII yang bukan berasal dari Silindung, tetapi sebagai Raja yang mengayomi raja-raja lainnya di seluruh Tanah Batak, bangkit kemarahannya melihat Belanda mulai menguasai tanah-tanah Batak.


Raja Sisingamangaraja XII cepat mengerti siasat strategi Belanda. Kalau Belanda mulai mencaplok Silindung, tentu mereka akan menyusul dengan menguasai Humbang, Toba, Samosir, Dairi dan daerah lain. Raja Sisingamangaraja XII cepat bertindak, beliau segera mengambil langkah-langkah untuk perang. Raja-raja Batak lainnya dan pemuka masyarakat dihimpunnya dalam suatu rapat raksasa di Pasar Balige, bulan Juni 1876. Dalam rapat penting dan bersejarah itu diambil tiga keputusan sebagai berikut :



1. Menyatakan perang terhadap Belanda

2. Zending Agama tidak diganggu

3. Menjalin kerjasama Batak dan Aceh untuk sama-sama melawan Belanda.

Tahun 1877, mulailah perang Batak yang terkenal itu, yang berlangsung 30 tahun lamanya. Dimulai di Bahal Batu, Humbang, berkobar perang yang ganas selama tiga dasawarsa, 30 tahun. Belanda mengerahkan pasukan-pasukannya dari Singkil Aceh, menyerang pasukan rakyat semesta yang dipimpin Raja Sisingamangaraja XII.


Pasukan Belanda yang datang menyerang ke arah Bakara, tempat istana dan markas besar Sisingamangaraja XII di Tangga Batu, Balige mendapat perlawanan dan berhasil dihadang.Belanda merubah taktik, ia menyerbu pada babak berikutnya ke kawasan Balige untuk merebut sumber makanan bagi pasukan Sisingamangaraja XII di daerah Toba. Tahun 1882, hampir seluruh daerah Balige telah dikuasai Belanda, sedangkan Laguboti masih tetap dipertahankan oleh panglima-panglima Sisingamangaraja XII antara lain Panglima Ompu Partahan Bosi Hutapea. Baru setahun kemudian Laguboti jatuh setelah Belanda mengerahkan pasukan satu batalion tentara bersama barisan penembak-penembak meriam.


Pada tahun 1883, Belanda benar-benar mengerahkan seluruh kekuatannya dan Sisingamangaraja XII beserta para panglimanya juga bertarung dengan gigih. Tahun itu, di hampir seluruh Tanah Batak pasukan Belanda harus bertahan dari serbuan pasukan-pasukan yang setia kepada perjuangan Raja Sisingamangaraja XII. Namun pada tanggal 12 Agustus 1883, Bakara, tempat Istana dan Markas Besar Sisingamangaraja XII berhasil direbut oleh pasukan Belanda. Sisingamangaraja XII mengundurkan diri ke Dairi bersama keluarganya dan pasukannya yang setia, juga ikut Panglima-panglimanya yang terdiri dari suku Aceh dan lain-lain.


Tahun 1907, di pinggir kali Aek Sibulbulon, di suatu desa yang namanya Si Onom Hudon, di perbatasan Kabupaten Tapanuli Utara dan Kabupaten Dairi yang sekarang, gugurlah Sisingamangaraja XII oleh peluru Marsuse Belanda pimpinan Kapten Christoffel.

Sisingamangaraja XII gugur bersama dua putranya Patuan Nagari dan Patuan Anggi serta putrinya Lopian. Konon Raja Sisingamangaraja XII yang kebal peluru tewas kena peluru setelah terpercik darah putrinya Lopian, yang gugur di pangkuannya. Pengikut-pengikutnya berpencar dan berusaha terus mengadakan perlawanan, sedangkan keluarga Sisingamangaraja XII yang masih hidup ditawan, dihina dan dinista, mereka pun ikut menjadi korban perjuangan.





Sumber:
Serial Salam Sahabat Nusantara Sumatera Utara

(ogi/Carapedia)
Pencarian Terbaru

Perlawanan sisingamangaraja di sumatera utara. Perlawanan sisingamangaraja di sumatra utara. Latar belakang perang batak. Latar belakang perlawanan sisingamangaraja. Latar belakang perlawanan sisingamangaraja di sumatera utara. Perlawanan sisingamaraja. Perlawanan sisingamaraja di sumatera utara.

Http://carapedia.com/sejarah_perlawan_raja_sisingamaraja_xii_info1910.html. Perlawanan sisimangaraja. Penyebab perlawanan sisingamangaraja di sumatera utara. Perlawanan sisingamangaraja. Latar belakang perlawanan sisingamangaraja xii. Jalanya perlawanan sisingamangaraja. Perlawanan rakyat batak.

Perlawanan sisingamaraja sumatra utara. Perlawanan sisingamaraja xii dari tapanuli. Latar belakang perlawanan sisingamangaraja xii di sumatera utara. Perlawanan rakyat batak terhadap kekuasaan belanda dipimpin oleh. Latar belakang sisingamangaraja. Perlawanan sisingamaraja xii di sumatera utara.

Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (1)
20 Oct 2014 15:57
nurhayati piola
ggggn:) :* <3 ({})