Previous
Next

Dunia Kerja

Tips Nyaman Berkomunikasi di Lingkungan Kerja

 

Beragam latar belakang karyawan yang ada di lingkungan kerja Anda pasti juga akan memberikan pengaruh besar terhadap motivasi kerja Anda di tempat tersebut. Menjalin komunikasi tidak hanya juga harus memperhatikan latar belakang seseorang, pendidikan, budaya sehingga kita selalu merasa nyaman dengan  rekan kerja yang lain.

Jika hal itu tidak dijaga, maka yang ada hanya konflik dan kesalahpahaman yang akan mempengaruhi kualitas pekerjaan kita. Supaya komunikasi antara rekan kerja selalu nyaman dan terhindar dari konflik, ada tips yang bisa Anda coba untuk membangun komunikasi tersebut.

1. Bersikap terbuka

Mendengarkan pendapat rekan kerja lain adalah salah satu sikap keterbukaan Anda di tempat kerja. Kemudian ulangi kembali apa yang rekan kerja ucapkan untuk menghindari kesalahpahaman dan rekan kerja merasa dihargai pendapatnya. Utarakan secara jujur dan sopan jika opini tidak dapat diterima, dan jangan terlalu berlebihan jika opini memang disetujui.

2. Membatasi sikap mengeluh

Mengeluh kepada rekan lain bukanlah sikap yang tepat saat bekerja, apalagi keluhan tersebut berhubungan dengan pekerjaan Anda. Bersikap professional tidak dengan mengeluarkan keluhan yang tidak bermutu dan harus melibatkan rekan kerja lain. JIka memang ada keluhan yang menurut Anda kurang mengena dihati sebaiknya pilihlah kata-kata yang tepat dan tidak mengintimidasi  seseorang di tempat kerja Anda.

3. Berikan Alasan yang tepat

Saat Anda mengutarakan keluhan, pendapat sebaiknya disertai dengan alasan yang tepat dan masuk akal. Jika hal ini dilakukan seseorang pasti akan menilai Anda dengan sikap terbuka dan menghargai apa yang Anda keluhkan.

4. Menghindari konflik antar personal

Konflik antar personal pasti selalu terjadi dalam lingkungan kerja, untuk menghindarinya sebenarnya Anda hanya harus bersikap professional. Artinya Anda harus pandai memisahkan masalah personal antar rekan dengan masalah pekerjaan.  Cobalah untuk menghadapi setiap masalah dari sudut pandang berbeda dan tidak melibatkan emosi personal.

5. Tidak selalu tergantung pada atasan

Untuk menyelesaikan setiap konflik yang muncul, Anda tidak perlu selalu tergantung dengan keputusan atasan. Jika ini Anda lakukan, Anda menunjukkan pribadi yang tidak bisa menyelesaikan masalah dan tidak akan dapat dipercaya saat menghadapi masalah – masalah besar di kantor. Bicarakan baik-baik dengan rekan kerja yang menyebabkan konflik, sebelum masalah tersebut menjadi besar dan sampai ke telinga atasan.

6. Minta mediasi

Mediasi menjadi sangat diperlukan jika konflik yang terjadi tidak dapat diselesaikan secara baik-baik. Mungkin Anda meminta bantuan rekan kerja lain yang bersikap netral saat menghadapi konflik tersebut sebagai penengah. Anda dan rekan kerja yang berkonflik mungkin akan mendapat masukan dari sudut pandang berbeda sehingga akan lebih mudah menyelesaikan masalah tersebut.

7. Tak semuanya sumber konflik dari Anda

Setiap konflik yang terjadi antara Anda dan rekan kerja lain bukan berarti sumber masalah berasal dari Anda. Jangan terlalu menyalahkan diri atau membela diri, cobalah untuk juga memahami kondisi emosional rekan kerja yang mungkin sedang menghadapi masalah pelik dan menumpahkan kekesalan pada Anda.

 

 

(adeg/Carapedia)
Pencarian Terbaru

Kebersihan lingkungan di dunia kerja. Pengertian lingkungan kerja yang bermutu. Cara membangun komunikasi dengan rekan kerja. Komunikasi antar budaya di lingkungan kerja. Definisi lingkungan kerja yang bermutu. Cara mengembangkan sikap dengan cara berinteraksi dengan lingkungan. Komunikasi rekan kerja.

Menghadapi lingkungan kerja yang tidak nyaman. Komunikasi antar rekan kerja. Cara cara berkomunikasi di kantor. Sikap terbuka dalam lingkungan kerja. Lingkungan kerja. Lingkungan kerja baru tidak nyaman. Bagaimana bisa menjalin keterbukaan dengan teman kerja.

Makalah komunikasi pada linkungan kerja. Tips berkomunikasi dengan rekan kerja. Cara berkomunikasi yang baik dengan teman kerja. Contoh keterbukaan dalam lingkungan kerja. Komunikasi dengan rekan kerja dan atasan. Tips sikap menghadapi lingkungn kerja yang tidak nyaman.

Tambahkan komentar baru
Komentar Sebelumnya (0)
Belum ada komentar untuk produk ini.